Diposting Jumat, 17 Agustus 2012 jam 3:58 pm oleh Evy Siscawati

Burung yang Hidup Dalam Berbagai Cuaca Menyanyikan Lagu yang Lebih Serba Guna

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Jumat, 17 Agustus 2012 -


Pencampuran membantu burung memastikan kalau lagu mereka didengar tidak peduli apa habitatnya, kata para peneliti dari  Australian National University dan National Evolutionary Synthesis Center.

Untung menguji gagasan ini, para peneliti menganalisis lagu yang direkam dari lebih dari 400 burung jantan dalam 44 spesies burung penyanyi amerika utara – sebuah set data yang mencakup oriole, blackbird, warbler, layang-layang, kardinal, finch, chickade, dan thrush.

 Mereka memakai software komputer untuk mengubah setiap rekaman suara – sebuah medley dari siulan, nyanyian, cheep, chirp, trill, dan twitter – menjadi sebuah spektrogram, atau grafik suara. Seperti skor musik, pola kompleks garis dan tajam dalam spektrogram memungkinkan para ilmuan melihat dan menganalisis secara visual setiap suara.

 Untuk setiap burung dalam data set mereka, mereka mengukur karakteristik suara seperti panjang, nada tertinggi dan terendah, jumlah not, dan spasi diantaranya.

 Ketika mereka mengkombinasikan data ini dengan rekaman suhu dan presipitasi serta informasi lain seperti habitat dan lintang, mereka menemukan pola mengejutkan – jantan yang mengalami lebih banyak ayunan musim antara kering dan basah menyanyikan lagu yang lebih beraneka ragam.

 “Mereka dapat menyanyikan not tertentu sangat rendah atau sangat tinggi atau mereka dapat menyetel kenyaringan atau temponya,” kata peneliti  Clinton Francis dari National Evolutionary Synthesis Center.

Pyrrhuloxia atau kardinal gurun dari barat daya Amerika dan Meksiko utara dan goldfinch Lawrence dari Kalifornia adalah dua contoh.

 Selain variasi dalam cuaca di segala musim, para peneliti juga melihat variasi geografi dan menemukan pola yang sama. Spesies yang mengalami lebih banyak perbedaan curah hujan dari satu lokasi ke lokasi lain dalam jangkauan menyanyinya menyanyikan nada yang lebih kompleks. Finch rumah dan plumbeous vireos merupakan dua contoh, kata Francis.

Mengapa seperti ini?

“Presipitasi dekat kaitannya dengan seberapa lebatnya habitat tersebut,” kata peneliti  Iliana Medina dari Australian National University. Mengubah vegetasi berarti mengubah kondisi akustik.

 “Suara dipancarkan berbeda lewat tipe vegetasi berbeda,” jelas Francis. “Sering ketika burung tiba ke tanah pembiakan mereka di musim semi, misalnya, sulit ditemukan daun di pohon. Sepanjang hanya beberapa minggu, transmisi suara berubah drastis seiring tumbuhnya dedaunan.”

 “Burung yang lebih fleksibel dalam suaranya lebih mampu mengatasi berbagai lingkungan akustik yang mereka alami sepanjang tahun,” tambah Medina.

 Tim terpisah melaporkan hubungan yang sama antara lingkungan dan nyanyian burung pada mockingbird di tahun 2009, namun ini adalah studi pertama menunjukkan kalau pola tersebut terjadi pada lusinan spesies.

 Menariknya, Francis dan Medina menemukan kalau spesies dengan perbedaan warna mencolok antara jantan dan betina juga menyanyikan lagu yang lebih variatif, yang artinya variasi lingkungan bukan satu-satunya faktor, kata para peneliti.

Sumber berita:

  National Evolutionary Synthesis Center (NESCent),

Referensi jurnal:

I. Medina, C. D. Francis. Environmental variability and acoustic signals: a multi-level approach in songbirds. Biology Letters, 2012; DOI: 10.1098/rsbl.2012.0522

Evy Siscawati
Facts are the air of scientists. Without them you can never fly (Linus Pauling). Berjalan di pantai, dud dud, berjalan di pantai, dud dud (ESW).
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.