Diposting Rabu, 14 Desember 2011 jam 1:10 am oleh Gun HS

Menciptakan Pohon Kehidupan

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Rabu, 14 Desember 2011 -


Bayangkan, kekayaan informasi akan ada di genggaman tangan kita jika kita bisa memahami dasar genetik dan sejarah evolusi yang mendasari keragaman luas dalam hal bentuk dan fungsi yang terlihat dalam mamalia.

Dr. Emma Teeling, bersama kolaborasi internasional, telah menciptakan sebuah kerangka filogenetik dengan menggunakan dataset genetik yang besar untuk lebih memahami sejarah evolusi keluarga mamalia dan peran lingkungan serta peristiwa-peristiwa dalam sejarah bumi dalam mempromosikan keanekaragaman hayati.

Baru-baru ini dipublikasikan dalam jurnal Science, temuan konsorsium Pohon Kehidupan ini merupakan puncak dari proyek lima tahun yang dipimpin oleh para ilmuwan di University of California, Riverside (Prof. Mark Springer) dan Texas A&M, Amerika Serikat (Prof. William Murphy). Studi ini menghasilkan selerasan sekuens DNA terbesar dari lebih dari 99% keluarga mamalia untuk membangun pohon evolusioner yang menggambarkan bagaimana kelompok-kelompok mamalia terkait yang berbeda satu sama lain dan ketika mereka berpisah dari satu sama lain.

Kelompok penelitian Dr. Emma Teeling, tim riset yang didanai Yayasan Sains Irlandia dan anggota konsorsium Pohon Kehidupan, menghasilkan sebagian besar data kelelawar pada proyek ini.

Dalam menjelaskan bagaimana tim riset menghasilkan estimasi waktu yang dapat diandalkan ketika kelompok mamalia yang berbeda terpisah, Dr. Teeling mengatakan, “Kami menggunakan pendekatan ‘jam santai’ yang memungkinkan tingkat DNA mengubah seluruh pohon mamalia. Kami menggunakan koleksi besar fosil mamalia mapan untuk memperkirakan tingkat perubahan pada berbagai cabang pohon. Hal ini memungkinkan kami untuk mengkonversi pohon pilogenetik kekerabatan evolusi menjadi pohon-waktu, di mana cabang-cabangnya diskalakan dalam proporsi ke waktu.

Dengan menggunakan pohon-waktu, kami mampu memeriksa kapan kelompok-kelompok mamalia yang berbeda mengalami diversifikasi, kemudian mengasosiasikan faktor yang mungkin telah bertanggung jawab atas peristiwa diversifikasi ini. Sebagai contoh, kami mengamati sebuah pulsa diversifikasi yang berbeda pada sekitar akhir Revolusi Terestrial Kapur (80-82 juta tahun yang lalu) ketika tanaman berbunga mulai mengalami diversifikasi dan ketika sebagian besar mamalia mulai menyimpang dari satu sama lain.”

Filogeni ini juga berfungsi sebagai kerangka kerja untuk memahami sejarah perubahan unik dalam genom yang mendasari keragaman morfologi luas yang diamati pada lebih dari 5400 spesies mamalia hidup.

Rekan-penulis pada publikasi studi ini, Profesor Mark Springer dari University of California, Riverside, mengatakan, “Ketika Anda memahami bagaimana taksa terkait satu sama lain … Anda dapat menentukan perubahan utama molekul yang berhubungan dengan perubahan utama morfologinya.”

Bagi penelitian Emma Teeling, ini sama dengan perubahan pada tingkat genom yang mendasari perubahan morfologi dan molekuler yang berhubungan dengan penerbangan dan echolocation pada kelelawar. “Saya pribadi akan menggunakan filogeni ini untuk dengan lebih rinci mengeksplorasi evolusi dan kontrol genetik pada penglihatan dan pendengaran dan bagaimana hal ini berhubungan dengan penyakit manusia,” katanya.

Teeling merasa sangat antusias tentang kemungkinan bahwa kerangka ini menawarkan para ahli biologi untuk penelitian komparatif dalam bidang biomedis, fisiologi dan imunologi. “Meskipun Pohon Kehidupan saat ini bekerja pada sebuah kemajuan, ini menyediakan patokan yang bisa kita gunakan ke depan untuk menguraikan bagaimana genom kita berfungsi dan telah berevolusi.”

Kredit: University College Dublin
Jurnal: Robert W. Meredith, Jan E. Janecka, John Gatesy, Oliver A. Ryder, Colleen A. Fisher, Emma C. Teeling, Alisha Goodbla, Eduardo Eizirik, Taiz L. L. Simão, Tanja Stadler, Daniel L. Rabosky, Rodney L. Honeycutt, John J. Flynn, Colleen M. Ingram, Cynthia Steiner, Tiffani L. Williams, Terence J. Robinson, Angela Burk-Herrick, Michael Westerman, Nadia A. Ayoub, Mark S. Springer, William J. Murphy. Impacts of the Cretaceous Terrestrial Revolution and KPg Extinction on Mammal Diversification. Science, 2011: Vol. 334 no. 6055 pp. 521-524. DOI: 10.1126/science.1211028

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.