Diposting Selasa, 5 Juli 2011 jam 5:07 pm oleh Evy Siscawati

Kesuburan Wanita dan Pria

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Selasa, 5 Juli 2011 -


 

Haid terjadi karena sel telur gagal dibuahi. Haid terjadi sekitar 12 hingga 14 hari setelah telur diroduksi. Karenanya, dalam rata-rata siklus 28 hari, sel telur diproduksi sekitar hari ke 14. Sperma dapat hidup bahagia selama 48 jam dalam vagina atau rahim sehingga waktu paling subur adalah hari ke 12 hingga ke 16.

Waktu paling kecil kemungkinannya adalah dari hari pertama hingga hari ketujuh. Bila siklus anda berbeda dari 28 hari rata-rata, anda harus menyetel ulang perhitungan – hal terpenting untuk diingat adalah sel telur diproduksi sekitar 14 hari sebelum haid selanjutnya dimulai. Jadi selalu ada sedikit tebak-tebakan yang terlibat.

Tapi tetap tidak Hamil?

Mungkin masalahnya di laki-laki. Antara 10 hingga 15 persen pasangan di dunia merupakan pasangan tidak subur dalam berbagai derajat, dan sekitar separuhnya berasal dari laki-laki. Ada banyak alasan mengapa laki-laki bisa tidak subur – mereka mungkin punya kromosom ekstra, atau testisnya tidak turun, atau pernah terpapar pada racun atau radiasi tinggi. Namun dalam lebih dari separuh pria yang mencari penyembuhan untuk ketidaksuburannya, masalahnya berada pada sperma mereka. Biasanya karena spermanya tidak terlalu banyak atau karena spermanya tidak dapat berenang dengan baik. Diantara para sperma yang tidak mampu berenang, masalahnya dapat berasal dari delesi segmen dari kromosom Y yang telah membuang sebuah gen.

Selain delesi, penyebab lain yang mungkin terletak pada DNA mitokondria sperma. Walaupun DNA mitokondria diturunkan hanya dari jalur wanita, dan kita semua mendapatkan DNA mitokondria kita dari ibu kita, sperma tetap mengandung beberapa mitokondria yang dibutuhkan untuk menyediakan energi untuk mendorong. Yang menghubungkan kepala dengan ekor sperma adalah bagian tengah, yang merupakan lokasi mitokondria berada, sekitar seratus buah per satu sperma. Mereka tidak pernah mencapai sel telur. Hanya kepalanya, yang mengandung inti sel, yang sampai ke telur. Bagian tengah dan ekor menolak masuk; karena dapat menyebabkan perang sitoplasma. Mitokondria ada didalam sperma untuk menyediakan energi dan mengandung katalis enzim yang dibutuhkan untuk itu. Jika ia diracuni, sperma berhenti berenang, membuktikan kalau mitokondria penting untuk menggerakkan sperma.

Indikator Ketidaksuburan Laki-laki

Untuk mengetahui ketidaksuburan laki-laki yang bermasalah di spermanya, dapat digunakan uji sperma. Pria diminta mengeluarkan spermanya yang kemudian disimpan dengan hati-hati. Setelah dua jam dikeluarkan, sperma dilihat dalam mikroskop dan diberi skor A hingga D tergantung gerakannya.

Sperma tipe A : Bergerak sangat cepat, flagellanya berdetak

Sperma tipe B : Bergerak, tapi lambat

Sperma tipe C : Bergerak tapi tidak maju, hanya berdetak atau berputar-putar.

Sperma tipe D : Tidak bergerak sama sekali

Laki-laki subur memiliki sebagian besar sperma yang mencakup tipe A dan tipe B. Laki-laki yang spermanya lebih banyak tipe C dan tipe D, tergolong laki-laki astenospermik, yaitu bersperma lemah.

Pengobatan

Seperti telah dijelaskan, penyebab ketidaksuburan laki-laki sangat banyak, tergantung penyakit dan derajat kerusakan. Lebih jauh, dalam situasi tidak subur, kesuburan wanita juga harus diperhitungkan. Ketidaksuburan pria dapat dibagi menjadi tiga penyebab : pra testis, testis, dan pasca testis.

Pra testis

Kondisi pratestis antara lain disebabkan :

  1. Hipergonadisme
  2. Obat, alkohol, merokok
  3. Mengendarai sepeda, mengendarai kuda
  4. Pengobatan yang berefek samping pada spermatogenesis seperti kemoterapi, streoid anabolik, cimetidine, spironolactone
  5. Pengobatan yang berefek samping pada penurunan level FSH seperti phenytoin
  6. Pengobatan yang berefek samping pada penurunan kecepatan sperma seperti sulfasalazine dan nitrofurantoin
  7. Masalah genetik seperti translokasi Robertsonian

Penyebab pra testis dapat dirawat secara medis atau lewat operasi.

Testis

Kondisi yang berkaitan dengan testis antara lain dapat disebabkan oleh :

  1. Usia terlalu tua
  2. Gangguan genetik pada kromosom Y
  3. Ketidaknormalan kromosom seperti sindrom Klinefelter
  4. Neoplasma seperti seminoma
  5. Kegagalan idiopatik
  6. Kriptorkhidisme
  7. Varicocele
  8. Trauma
  9. Hidrocele

10.  Mumps

11.  Malaria

12.  Kanker testis

13.  Gangguan pada USP26

14.  Gangguan akrosoma

15.  Oligospermia idiopati

Jika disebabkan oleh testis, hal ini lebih rumit karena ketidaksuburan laki-laki cenderung kebal pengobatan. Pendekatan yang umum digunakan mencakup penggunaan sperma untuk inseminasi dalam rahim (IUI) dimana sperma dimasukkan ke dalam rahim langsung, bukan lewat ML. Pendekatan lain adalah fertilisasi in vitro (IVF), atau IVF dengan tambahan injeksi sperma intrasitoplasmatis (ICSI). Metode IVF-ICSI dapat dilakukan hanya dengan sedikit sperma dan menghasilkan kehamilan.

Pasca Testis

Penyebab pasca testis antara lain :

  1. Gangguan vas deferens
  2. Tidak adanya vas deferens
  3. Infeksi, seperti prostatitis
  4. Ejakulasi balik
  5. Gangguan saluran ejakulasi
  6. Hipospadia
  7. Impotensi

Ketidak suburan pasca testikular dapat diatasi dengan pembedahan atau IVF-ICSI. Faktor ejakulasi dapat dirawat dengan pengobatan, terapi IUI, atau IVF.

Obat anti-estrogen, Clomiphene citrate, dirancang sebagai obat kesuburan untuk wanita namun masih kontroversial. Vitamin E dapat membantu mengatasi stress oksidasi, yang berasosiasi dengan kerusakan DNA dan berkurangnya kecepatan gerak sperma. Kombinasi hormon-antioksidan dapat meningkatkan jumlah dan kecepatan sperma.

Pencegahan

Beberapa strategi untuk pencegahan ketidaksuburan laki-laki antara lain:

  1. Hindari merokok karena merusak DNA Sperma
  2. Hindari ganja dan alkohol
  3. Hindari panas berlebih pada testis
  4. Hindari ML yang terlalu sering karena mengurangi volume sperma
  5. Hindari ML terlalu jarang (tidak ML dalam 10-14 hari atau lebih) karena menurunkan kecepatan sperma
  6. Gunakan alat pelindung testis ketika mengikuti olahraga yang melibatkan bola, kaki, tangan, siku, atau pemukul, seperti baseball, sepakbola, cricket, lacrosse, hoki, softball, paintball, rodeo, motorcross, gulat, karate, atau seni bela diri lainnya.

 

 

Sumber

Sykes, B. 2003. Adam’s Curse: A Future Without Men. Corgi Books.

The NetDoctor Medical Team. When is a Woman Most Fertile?

Wikipedia. Male Infertility

Referensi lanjut

Cavallini G (2006). “Male idiopathic oligoasthenoteratozoospermia”. Asian J Androl 2006;8(2):143-157 8 (2): 143–57.

Costabile RA, Spevak M (2001). “Characterization of patients presenting with male factor infertility in an equal access, no cost medical system”. Urology 58 (6): 1021–4.

Gaur DS, Talekar M, Pathak VP (2007). “Effect of cigarette smoking on semen quality of infertile men”. Singapore medical journal 48 (2): 119–23.

Ghanem H, Shaeer O, El-Segini A. (2010). “Combination clomiphene citrate and antioxidant therapy for idiopathic male infertility: A randomized controlled trial.”. Fertil Steril 2010 May 1;93(7):2232-5. Epub 2009 Mar 6. 93 (7): 2232–5.

“Infertility in men”.

Leibovitch I, Mor Y (2005). “The vicious cycling: bicycling related urogenital disorders”. Eur. Urol. 47 (3): 277–86; discussion 286–7.

Masarani M, Wazait H, Dinneen M (2006). “Mumps orchitis”. Journal of the Royal Society of Medicine 99 (11): 573–5.

Pasqualotto FF, Fonseca GP, Pasqualotto EB. (2008). “Azoospermia after treatment with clomiphene citrate in patients with oligospermia.”. Fertil Steril. 2008 Nov;90(5):2014.e11-2. Epub 2008 Jun 16. 90 (5): 2014.e11–2.

Speroff L, Glass RH, Kase NG. Clinical Endocrinology and Infertility, 6th Edition. Lippincott Williams and Wilkins, 1999. p. 1085.

Zhang J, Qiu SD, Li SB, et al. (2007). “Novel mutations in ubiquitin-specific protease 26 gene might cause spermatogenesis impairment and male infertility”. Asian J. Androl. 9 (6): 809–14

Evy Siscawati
Facts are the air of scientists. Without them you can never fly (Linus Pauling). Berjalan di pantai, dud dud, berjalan di pantai, dud dud (ESW).
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.