Diposting Kamis, 30 Juni 2011 jam 4:33 pm oleh Gun HS

Astronom Menemukan Quasar Paling Jauh: Saat Alam Semesta Masih Berusia 770 Juta Tahun

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Kamis, 30 Juni 2011 -


Seorang ilmuwan di Universitas Nottingham adalah bagian dari tim astronom yang telah menemukan quasar paling jauh yang pernah ditemukan – suatu perkembangan yang bisa membantu pemahaman kita lebih lanjut tentang alam semesta saat masih dalam masa pertumbuhan setelah Big Bang.

Mercusuar yang brilian dan langka, didayakan oleh lubang hitam dengan massa dua miliar kali lebih besar dari Matahari, merupakan objek jauh yang terang yang ditemukan dari saat ketika alam semesta berusia kurang dari 800 juta tahun – hanya sebagian kecil dari usia saat ini.

Objek yang diberi nama ULAS J1120+0641 ini sekitar 100 juta tahun lebih muda dari quasar paling jauh yang pernah ditemukan sebelumnya. Terletak pada pergeseran merah 7,1, sama seperti melihat kembali pada saat alam semesta hanya berusia 770 juta tahun, hanya lima persen dari usia saat ini. Sebelum penemuan ini, quasar paling jauh yang pernah diketahui memiliki pergeseran merah 6,4, setara dengan alam semesta saat berusia 870 juta tahun.

Dengan perkiraan hanya 100 quasar cerah yang berada pada pergeseran merah lebih tinggi dari 7 di seluruh luar angkasa, penemuan mereka ini adalah sesuatu yang sangat jarang untuk ditemukan.

Dr. Simon Dye dari Nottingham berada di tim yang membuat penemuan ini, merincinya dalam jurnal Nature edisi 30 Juni 2011.

Dia mengatakan, “Objek yang terletak di jarak yang besar seperti itu hampir mustahil untuk ditemukan dalam survei cahaya-nampak karena cahayanya terbentang akibat ekspansi alam semesta. Artinya, pada saat mencapai Bumi, sebagian besar cahayanya berakhir di bagian inframerah spektrum elektromagnetik.

“Dibutuhkan waktu lima tahun untuk kami menemukan objek ini. Kami tengah mencari quasar dengan pergeseran merah yang lebih tinggi dari 6,5. Menemukan satu yang sangat jauh ini, di sebuah pergeseran merah yang lebih tinggi dari 7, merupakan kejutan yang menarik. Quasar ini memberi kesempatan unik untuk mengeksplorasi jendela 100 juta tahun kosmos yang sebelumnya di luar jangkauan. “

Quasar adalah galaksi jauh dan sangat terang yang diyakini didayakan oleh lubang hitam supermasif pada pusatnya. Kecemerlangannya yang luar biasa besar membuatnya menjadi penerangan yang membantu studi pada periode dalam sejarah alam semesta ketika bintang-bintang dan galaksi-galaksi pertama terbentuk.

Para astronom awalnya mendeteksi quasar pemegang rekor ini dengan menggunakan UK Infra-Red Telescope (UKIRT) yang terletak di Hawaii, sebagai bagian dari UKIRT Infrared Deep Sky Survey (UKIDSS). Jarak ke quasar dikonfirmasi oleh pengamatan yang dilakukan dengan instrumen FORS2 pada Very Large Telescope (VLT) milik European Southern Observatory serta instrumen-istrumen pada Gemini North Telescope. Karena obyek ini relatif cerah, adalah mungkin untuk melakukan analisis spektroskopi, yang memerlukan pembelahan cahaya objek ke dalam komponen warna, yang pada gilirannya memungkinkan para astronom menentukan karakteristik fisik quasar tersebut.

Pengamatan menunjukkan bahwa massa lubang hitam di pusat quasar itu sekitar dua miliar kali lipat dari Matahari. Massa yang sangat tinggi ini sulit untuk menjelaskan awal setelah Big Bang. Teori saat ini tentang pertumbuhan lubang hitam supermasif menunjukkan kelambanan dalam membangun massa sebagaimana objek padat ini menarik materi dari sekitarnya. Model ini tidak memperkirakan adanya massa lubang hitam quasar yang lebih tinggi dari seperempat nilai yang ditemukan pada ULAS J1120+0641.

Tim riset kini berspekulasi bahwa keberadaan seperti lubang hitam masif pada awal sejarah alam semesta mengindikasikan bahwa model saat ini mengenai pertumbuhan objek-objek tersebut mungkin perlu direvisi.

Penelitian ini dipimpin oleh Kelompok Astrofisika di Imperial College London dan juga melibatkan European Southern Observatory di Jerman, Institut Astronomi di Cambridge, Institut Riset Astrofisika di Universitas John Moores Liverpool, Institut Kosmologi Komputasional di Universitas Durham, Universiteit Antwerpen di Belgia dan Pusat Astronomi Bersama di Hawaii.

Kredit: Universitas Nottingham
Jurnal: Daniel J. Mortlock, Stephen J. Warren, Bram P. Venemans, Mitesh Patel, Paul C. Hewett, Richard G. McMahon, Chris Simpson, Tom Theuns, Eduardo A. Gonzáles-Solares, Andy Adamson, Simon Dye, Nigel C. Hambly, Paul Hirst, Mike J. Irwin, Ernst Kuiper, Andy Lawrence, Huub J. A. Röttgering. A luminous quasar at a redshift of z = 7.085. Nature, 2011; 474 (7353): 616 DOI: 10.1038/nature10159

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.