Diposting Kamis, 16 Juni 2011 jam 6:59 am oleh Gun HS

Kehidupan Setelah ‘Bumi Bola Salju’

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Kamis, 16 Juni 2011 -


Organisme-organisme pertama yang muncul setelah glasiasi di seluruh dunia purba kemungkinan mengevolusikan keterampilan bertahan hidup dengan keras, mempersenjatai diri dengan eksterior tangguh terhadap cuaca iklim beku.

Para peneliti dari MIT, Harvard University dan Smith College telah menemukan ratusan fosil mikroskopis di dalam bebatuan berusia hampir 710 juta tahun, sekitar masa ketika planet ini mengalami pembekuan global, atau yang dikenal sebagai peristiwa “Bumi Bola Salju”. Fosil-fosil ini adalah sisa-sisa organisme kecil mirip amuba yang mungkin selamat dari lingkungan pasca-glasial yang keras dengan membangun armor dan menjangkau mineral dengan “kaki” mikroskopisnya, bersamaan menumpuk partikel untuk membentuk cangkang pelindung.

Penemuan ini adalah bukti awal pembangunan kerang, atau aglutinasi, dalam catatan fosil. Tim riset menemukan keragaman fosil, menunjukkan bahwa kehidupan mungkin pulih relatif cepat mengikuti peristiwa Bumi Bola Salju besar pertama. Para peneliti melaporkan temuan ini dalam edisi Earth and Planetary Science Letters.

Pindaian gambar mikroskop elektron mengungkapkan cangkang mikroskopis berbentuk oval dengan ujung yang runcing, yang mana kaki suatu organisme mungkin memanjang. Permukaan cangkang terbuat dari potongan-potongan kecil silika, aluminium dan potasium, yang kemungkinan dikumpulkan organisme dari lingkungan dan menempelkannya untuk membentuk armor. (Kredit: Tanja Bosak)

Teori Bumi Bola Salju secara luas menyatakan bahwa lapisan es raksasa menutupi bumi dari kutub ke kutub ratusan juta tahun yang lalu. Para ahli geologi telah menemukan bukti adanya dua periode Bola Salju utama – 710 dan 635 juta tahun yang lalu – dalam deposito glasial yang terbentuk dekat dengan khatulistiwa modern. Catatan fosil menggambarkan ledakan kehidupan kompleks multisel pada zaman es yang lebih baru. Namun, tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan antara dua glasiasi utama – periode sekitar 75 juta tahun yang, hingga sekarang, menunjukkan sedikit tanda-tanda kehidupan.

“Kami tahu cukup baik apa yang terjadi sebelum Bola Salju pertama, tapi kami tidak tahu apa yang terjadi di masa di antaranya,” kata Tanja Bosak, asisten profesor geobiologi di MIT, dan penulis utama makalah. “Sekarang kita benar-benar mulai menyadari ada banyak kehidupan yang tak terduga di sini.”

Armor Zaman Es

Rekan Bosak, Francis Macdonald dari Harvard dan Sara Pruss Smith, berjalan kaki ke utara Namibia dan Mongolia untuk menemukan sampel bebatuan penutup karbonat — lapisan pertama sedimen terendapkan setelah zaman es pertama. Tim riset membawa sampel kembali ke Cambridge, di mana Bosak melarutkannya ke dalam asam. Dia melapisi residu pada permukaan batu dan mencari tanda-tanda kehidupan fosil. “Ini agak seperti melihat awan, mencoba untuk memilih bentuk dan melihat jika ada yang konsisten,” kata Bosak.

Dengan mengintip lumpur melalui mikroskop, ia menemukan lautan oval gelap kecil, masing-masing dengan takik di tepinya. Untuk melihat lebih dekat, Bosak menggunakan pemindai mikroskopi elektron untuk menciptakan gambar tiga dimensi beresolusi tinggi, mengungkap kerang berongga setebal 10-mikron. Fosil dari Namibia kebanyakan bulat; berasal dari Mongolia, lebih seperti tabung. Kebanyakan adalah fosil yang berisi celah atau leher pada satu ujungnya, yang mana pseudopodia, atau kaki, organisme mungkin menonjol.

Bosak menganalisis komposisi kerang dengan spektroskopi sinar-X, menemukan tambal sulam kasar partikel silika, aluminium dan potasium di mana organisme ini mungkin memetiknya dari lingkungan dan menempelkannya ke permukaan.

Bosak mengatakan bahwa mikroba bersel tunggal ini mungkin telah mengevolusikan kemampuan membangun kerang agar terlindung dari lingkungan di kedalaman laut yang ekstrim, sekaligus berpotensi menumbuhkan populasi spesies bersel tunggal, terlindung dari beberapa yang mungkin memangsa organisme lain.

Sebuah jendela Bola Salju

“Kami kini bisa mengatakan, memang ada organisme yang kuat segera setelah pembekuan pertama,” kata Bosak. “Setelah membuka jendela semacam ini, kami menemukan semua jenis organisme yang terkait dengan organisme modern.”

Mikroba bersel tunggal modern yang terdekat mungkin merupakan pewaris amuba, bisa ditemukan di hutan, danau dan rawa gambut. Organisme kecil ini diketahui mengumpulkan partikel silika, mineral lempung, jamur dan pollen, menyemenkannya ke dalam jubah keras atau cangkang. Bosak mengatakan pewaris amuba sangat melimpah sebelum Bumi Bola Salju pertama, meskipun belum ada bukti kuat bahwa protista yang berlimpah mengevolusikan mekanisme pembangunan cangkang hingga setelah zaman es.

Bosak menduga bahwa lingkungan pasca-glasial adalah “air garam” yang penuh dengan organisme dan sifat-sifat yang baru berkembang. Dia mengatakan tim riset berencana kembali ke Mongolia untuk mengambil sampel batu lagi dari periode waktu yang sama, dan berharap peneliti lain akan mulai menyelidiki tingkat perubahan evolusionernya dalam bebatuan serupa.

Andrew Knoll, Profesor Fisher Natural History dan profesor ilmu bumi dan planet di Harvard, mengatakan bahwa temuan tim riset ini menunjukkan sumber berpotensi yang kaya informasi tentang jenis-jenis kehidupan yang mampu bertahan pada masa antara periode glasial.

“Untuk saat ini, kami sudah tahu sedikit tentang kehidupan antara dua jaman es besar,” kata Knoll. “Dengan pemikiran ini, penemuan-penemuan baru benar-benar disambut.”

Kredit: Massachusetts Institute of Technology
Jurnal: T. Bosak, D.J.G. Lahr, S.B. Pruss, F.A. Macdonald, L. Dalton, E. Matys. Agglutinated tests in post-Sturtian cap carbonates of Namibia and Mongolia. Earth and Planetary Science Letters, 14 June 2011 DOI: 10.1016/j.epsl.2011.05.030

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.