Diposting Rabu, 11 Mei 2011 jam 1:47 pm oleh Evy Siscawati

Kesadaran

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Rabu, 11 Mei 2011 -


Menurut Psikolog Steven Pinker, kesadaran adalah pertanyaan besar dan sulit.

Apa yang ada bukanlah satu masalah tentang kesadaran tetapi dua, yang, dikatakan filsuf David Chalmers sebagai masalah mudah dan masalah susah. Dikatakan mudah seperti mudahnya manusia mencari usaha menyembuhkan kanker atau mengirim manusia ke Mars. Sedikit banyak ilmuan tahu apa yang dicari, dan dengan kemampuan dan dana yang cukup, kita dapat memecahkannya di abad ini.

Apa masalah mudahnya? Ini adalah yang membuat Freud terkenal, perbedaan antara pemikiran sadar dan tidak sadar. Beberapa jenis informasi di otak – seperti permukaan di depan anda, khayalan anda, rencana hari ini, rasa senang dan sedih – adalah yang sadar. Anda dapat membayangkannya, membahasnya dan membiarkannya memandu perilaku anda. Yang lain, seperti pengendalian detak jantung anda, aturan yang menyusun urutan kata saat anda berbicara dan barisan kontraksi otot yang memungkinkan anda memegang pensil, adalah yang tidak sadar. Mereka pasti ada di otak entah dimana karena anda tidak dapat berjalan atau berbicara atau melihat tanpanya, namun mereka terlepas dari perencanaan dan rangkaian penalaran anda, dan anda tidak dapat mengatakan apapun tentangnya.

Masalah mudahnya adalah membedakan antara komputasi mental sadar dari tidak sadar, menemukan korelasinya di otak dan menjelaskan mengapa ia berevolusi.

Masalah sulitnya, di sisi lain, adalah mengapa kita merasakan ada proses yang sadar di kepala kita – mengapa ada pengalaman orang pertama atau pengalaman subjektif. Bukan hanya benda hijau tampak berbeda dari benda merah, mengingatkan kita pada benda hijau lainnya dan membuat kita berkata, “Itu hijau” (masalah mudah), namun ia memang sungguh terlihat hijau : ia menghasilkan pengalaman kehijauan yang tidak dapat diturunkan ke hal lainnya. Seperti dikatakan Louis Armstrong dalam merespon permintaan untuk mendefinisikan jazz, “Ketika anda bertanya apa itu, anda tidak akan pernah tahu.”

Masalah sulitnya adalah menjelaskan bagaimana pengalaman subjektif muncul dari komputasi syaraf. Masalah ini sulit karena tidak ada yang tahu solusinya akan seperti apa atau apakah ia memang masalah ilmiah sejak awalnya. Dan tidak mengejutkan, setiap orang setuju kalau itu masalah rumit (jika ia memang masalah) yang masih misteri.

Walaupun kedua masalah tidak satupun yang telah terpecahkan, para ilmuan syaraf setuju kalau banyak tampilan dari keduanya, dan tampilan yang mereka anggap paling tidak controversial adalah yang banyak orang awam lihat yang paling mengejutkan. Francis Crick menyebutnya, “hipotesis kejutan” – gagasan kalau pikiran, sensasi, rasa senang dan rasa sakit kita terdiri semata dari aktivitas fisiologis dalam jaringan otak. Kesadaran tidak tinggal dalam jiwa non materi yang menggunakan otak seperti ponsel; kesadaran adalah aktivitas otak.

Sumber

Donald Johansson. Becoming Human

Steven Pinker. Mystery of Consciousness

Evy Siscawati
Facts are the air of scientists. Without them you can never fly (Linus Pauling). Berjalan di pantai, dud dud, berjalan di pantai, dud dud (ESW).
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.