Diposting Jumat, 15 April 2011 jam 9:29 pm oleh Gun HS

Fosil-fosil Danau Menunjukkan Kehidupan Awal di Darat

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Jumat, 15 April 2011 -


Danau-danau terpencil di sepanjang pantai barat Skotlandia beralih menjadi bukti baru tentang asal usul kehidupan di darat.

Tim ilmuwan dari University of Sheffield, University of Oxford dan Boston College, yang mengeksplorasi bebatuan di sekitar Danau Torridon, telah menemukan sisa-sisa organisme yang sangat diawetkan, yang pernah hidup di dasar danau purba sebagai tempat tinggal satu milyar (1.000 juta) tahun lalu.

Fosil ini menerangi masa penting dalam sejarah evolusi ketika kehidupan membuat lompatan dari sel-sel bakteri kecil yang sederhana (prokariot) ke arah sel-sel yang lebih besar dan lebih kompleks (eukariotik), yang akan membuat fotosintesis dan reproduksi seksual jadi memungkinkan. Temuan ini dilaporkan dalam jurnal Nature.

Fosil menunjukkan sekelompok sel tertutup dalam dinding luar yang kompleks. (Kredit: Oxford University/Brasier Martin)

Beberapa fosil purba terhias sangat halus, begitu besar dan kompleks, di mana mereka merupakan bukti permulaan awal yang mengejutkan bagi munculnya sel eukariot kompleks di darat. Para peneliti percaya bahwa ini berasal dari sel-sel yang kompleks seperti ganggang hijau dan tanaman hijau daratan – segalanya dari selada hingga pohon larch – mampu berkembang dan memenuhi daratan.

Sekitar 500 juta tahun setelah munculnya sel-sel kompleks, permukaan daratan mulai dipenuhi vegetasi sederhana seperti lumut, dan hewan pertama yang mampu memanfaatkan peluang dan meninggalkan laut menuju darat. Pionir-pionir ini diikuti oleh ikan pertama dan pakis, reptil dan tumbuhan runjung, mamalia dan tanaman berbunga – dan, akhirnya, manusia.

Dr. Charles Wellman, Reader dalam Palaeobiology di Fakultas Ilmu Hewan dan Tumbuhan Universitas Sheffield, serta penulis makalah, mengatakan: “Umumnya dianggap bahwa kehidupan berasal dari laut dan bahwa perkembangan penting dalam evolusi kehidupan awal berlangsung di lingkungan laut: asal prokariota, eukariota, seks dan kemultiseluleran.

Fosil menunjukkan berbagai kelompok kecil sel-sel yang membentuk bagian lembaran besar sel yang saling terkoneksi. (Kredit: Oxford University/Brasier Martin)

“Selama ini benua sering dianggap sebagai tempat yang tandus kehidupan – atau lebih banyak biota mikroba yang tidak signifikan, yang didominasi oleh cyanobacteria. Kami telah menemukan bukti untuk kehidupan yang kompleks di darat dari deposito berusia 1 miliar tahun di Skotlandia. Ini menunjukkan bahwa kehidupan di darat saat ini lebih banyak dan kompleks daripada yang diantisipasi. Ini juga membuka kemungkinan menarik bahwa beberapa peristiwa besar dalam sejarah awal kehidupan mungkin telah terjadi di darat dan tidak sepenuhnya di dalam dunia laut.”

Profesor Martin Brasier dari Fakultas Ilmu Bumi Universitas Oxford, mengatakan, “Sel-sel baru ini berbeda dari nenek moyang bakteri mereka di mana mereka memiliki spesialisasi struktur yang meliputi sebuah inti, serta mitokondria dan kloroplas – yang penting untuk fotosintesis. Mereka juga mengalami reproduksi seksual, yang mengarah ke tingkat perubahan evolusioner yang lebih cepat. Bahkan mungkin kondisi seperti yang ditemukan di danau-danau purba di sekitar Danau Torridon menjadi langkah kunci dalam transformasi ini, yang melibatkan penggabungan bakteri simbiotik ke dalam sel untuk membentuk kloroplas, dibandingkan jika ini terjadi di laut seperti yang biasa dibayangkan.”

Profesor Brasier menambahkan, “Semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa kemajuan masa lalu yang dibuat oleh mikroba kecil, sekarang terkubur di dalam fosfat dari danau Torridon. Organisme-organisme inilah yang membantu mengubah lanskap kita dari gurun yang keras dan berbatu menjadi tempat yang hijau dan menyenangkan.”

Sumber: Loch fossils show life harnessed sun and sex early on; sheffield.ac.uk
Kredit: University of Sheffield
Jurnal: Paul K. Strother, Leila Battison, Martin D. Brasier, Charles H. Wellman. Earth’s earliest non-marine eukaryotes. Nature, 2011; DOI: 10.1038/nature09943

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.