Diposting Minggu, 13 Maret 2011 jam 5:19 pm oleh Evy Siscawati

Evolusi Mamalia

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Minggu, 13 Maret 2011 -


Mamalia berevolusi dari sejenis reptil, sejalan dengan evolusi dinosaurus yang juga berasal dari jenis lain reptil purba. Transisi dari reptil menjadi mamalia berada dalam deretan yang halus, diperkuat oleh bukti fosil dengan sejumlah bentuk perantara, begitu mirip secara anatomi sehingga sulit memilih salah satunya dan mengatakan “inilah mamalia pertama.” Salah satu perbedaan kerangka penting antara reptil dan mamalia terletak pada telinga dalam, dimana reptil hanya memiliki satu tulang sementara mamalia memiliki tiga tulang, sehingga memperkuat jangkauan frekuensi dan sensitivitas telinga mereka.

Mamalia mesozoikum purba berukuran kecil dan sangat mungkin bersifat nokturnal, mirip dengan shrew modern namun merupakan anggota kelompok yang kini telah punah. Diversifikasi plasenta menjadi ordo-ordo mamalia sekaran, dari perissodactyl hingga primata, tidak terjadi hingga hampir 150 juta tahun setelah mamalia pertama muncul.

Mamalia plasenta atau secara formal bernama Eutheria, adalah mamalia yang dilengkapi dengan plasenta, dan karenanya mampu merawat anak mereka didalam tubuh mereka sendiri untuk periode yang lebih panjang, berbeda dengan marsupial dan monotremata petelur.

Mamalia monotremata

Masa kemunculan mamalia plasenta juga berada pada sekitar masa kepunahan massa di perbatasan Kapur-Tersier (KT boundary). Masa kepunahan ini paling terkenal karena punahnya dinosaurus, walaupun mereka hanya membentuk minoritas kecil hewan yang punah di saat itu.

Waktu eksak peristiwa ini masih misteri, namun segera setelah dinosaurus punah, mamalia (begitu juga burung) mengalami radiasi adaptif besar. Semua ordo modern, termasuk kita sendiri, dapat dilacak asal usulnya hingga periode ini. Kecepatan diversifikasi ini merugikan karena ini membuat hubungan antara kelompok utama mamalia sulit dipisahkan, walaupun beberapa kemajuan telah dilakukan belakangan ini.

Referensi utama

Sverker Johansson. 2002. The Evolution of the Human Language Capacity. Thesis. University of Lund.

Referensi lanjut

Benton, M.J. 1995. Diversification and extinction in the history of life. Science 268:52-58

Burke et al, 1994. NASA conference on KT boundary event.

Hunt, K. 1997. Transitional vertebrate fossil FAQ. http://www.talkorigins.org/faqs/faq-transitional.html

Jenkins et al. 1997. Haramiyids and Triassic mammalian evolution. Nature 385:715-719

Murphy, et al. 2001. Resolution of the early placental mammal radiation using Bayesian phylogenetics. Science 294:2348-51

Rowe, T. 1988. Definition, diagnosis and origin of Mammalia. J Vert Paleontology 8:241-264

Wible, J. 1991. Origin of Mammalia: the craniodental evidence reexamined. J Vert Paleontology 11(1):1-28

Evy Siscawati
Facts are the air of scientists. Without them you can never fly (Linus Pauling). Berjalan di pantai, dud dud, berjalan di pantai, dud dud (ESW).
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.