Diposting Sabtu, 8 Januari 2011 jam 6:25 am oleh Gun HS

DNA Kutu Menunjukkan Manusia Pertama Kali Mengenakan Pakaian 170.000 Tahun yang Lalu

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Sabtu, 8 Januari 2011 -


Studi terbaru dari Universitas Florida, berdasarkan penelusuran evolusi kutu, menunjukkan bahwa manusia modern mulai mengenakan pakaian sekitar 170.000 tahun yang lalu, sebuah teknologi yang memungkinkan mereka sukses bermigrasi keluar dari Afrika.

Peneliti utama David Reed, kurator asosiasi mamalia di Museum Sejarah Alam Florida, kampus UF, mempelajari kutu pada manusia modern untuk lebih memahami evolusi manusia dan pola migrasinya. Studi terbarunya selama lima tahun menggunakan pengurutan DNA untuk menghitung ketika kutu pakaian pertama mulai menyimpang secara genetik dari kutu kepala manusia.

Didanai oleh National Science Foundation, penelitian ini tersedia secara online dan muncul bulan ini dalam edisi cetak Molecular Biology and Evolution.

Dalam foto yang diambil pada tanggal 4 November 2010 ini, peneliti Universitas Florida, David Reed, adalah peneliti utama pada studi lima-tahun berikutnya evolusi kutu yang ditemukan saat manusia modern pertama mulai mengenakan pakaian sekitar 170.000 tahun yang lalu, sebuah teknologi yang memungkinkan mereka berhasil bermigrasi keluar dari Afrika. Reed, asisten kurator mamalia di Museum Sejarah Alam Florida, kampus UF, berada di depan museum pameran "Northwest Florida: Sungai dan Satwa Liar". Pakaian longgar yang dikenakan penduduk asli Amerika yang digambarkan dalam pameran ini mirip dengan kutu pakaian pertama yang dihuni sekitar 170.000 tahun yang lalu. (Foto: Gage Jeff, Museum Sejarah Alam Florida)

“Kami ingin menemukan metode lain untuk menentukan saat manusia pertama kali mulai mengenakan pakaian,” kata Reed. “Karena begitu baik dalam beradaptasi dengan pakaian, kami tahu bahwa kutu tubuh atau kutu pakaian hampir pasti tidak pernah ada hingga pakaian muncul pada manusia.”

Data menunjukkan bahwa manusia modern mulai mengenakan pakaian sekitar 70.000 tahun sebelum bermigrasi ke daerah beriklim dingin dan lintang yang lebih tinggi, yang dimulai sekitar 100.000 tahun yang lalu. Penanggalan ini akan hampir mustahil untuk ditentukan dengan menggunakan data arkeologi karena pakaian awal tidak akan bertahan pada situs arkeologi.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa manusia mulai mengenakan pakaian secara baik setelah mereka kehilangan rambut di tubuh, di mana penelitian genetik warna kulit menunjuk pada sekitar 1 juta tahun yang lalu. Artinya, manusia telah cukup menghabiskan banyak waktu tanpa rambut tubuh dan tanpa pakaian, kata Reed.

“Sungguh menarik untuk berpikir bahwa manusia mampu bertahan hidup di Afrika selama ratusan ribu tahun tanpa pakaian dan tanpa rambut tubuh, dan bahwa hal itu tetap bertahan sampai mereka memiliki pakaian yang membuat manusia modern kemudian keluar dari Afrika ke bagian dunia lain,” kata Reed.

Kutu dipelajari karena tidak seperti parasit lainnya, mereka terdampar di garis keturunan semesta alam selama jangka waktu evolusi yang lama. Hubungan ini memungkinkan ilmuwan untuk mempelajari tentang perubahan evolusioner pada inang berdasarkan perubahan parasit.

Menerapkan pengaturan data unik dari kutu pada evolusi manusia hanya dikembangkan dalam 20 tahun terakhir, dan menyediakan informasi yang bisa digunakan dalam pengobatan, evolusi biologi, ekologi atau sejumlah bidang lainnya, tambah Reed.

“Ini memberikan kesempatan untuk mempelajari peralihan inang dan menyerang inang baru – perilaku yang terlihat pada munculnya penyakit menular yang mempengaruhi manusia,” kata Reed.

Sebuah studi tentang kutu pakaian pada tahun 2003 yang dipimpin oleh Mark Stoneking, ahli genetika di Institut Max Planck di Leipzig, Jerman, memperkirakan bahwa manusia pertama kali mulai mengenakan pakaian sekitar 107.000 tahun yang lalu. Namun penelitian UF meliputi data baru dan metode perhitungan yang lebih cocok untuk pertanyaan tersebut.

“Hasil studi terbaru pada kutu merupakan penanggalan yang tak terduga untuk pakaian awal, jauh lebih tua daripada bukti solid arkeologi paling awal, tapi masuk akal,” kata Ian Gilligan, dosen di Sekolah Arkeologi dan Antropologi di Universitas Nasional Australia. “Artinya, manusia modern mungkin mulai memakai pakaian secara teratur agar tetap hangat ketika mereka pertama kali memasuki kondisi Zaman Es.”

Zaman Es akhir terjadi sekitar 120.000 tahun yang lalu, namun penanggalan penelitian menunjukkan bahwa manusia mulai mengenakan pakaian pada Zaman Es sebelumnya, 180.000 tahun yang lalu, menurut perkiraan suhu dari studi inti es, kata Gilligan. Manusia modern pertama muncul sekitar 200.000 tahun yang lalu.

Karena hominin purba tidak meninggalkan keturunan kutu pakaian untuk sampling, penelitian ini tidak mengeksplorasi kemungkinan hominin purba di luar Afrika berpakaian dengan cara tertentu 800.000 tahun yang lalu. Namun sementara manusia purba mampu bertahan untuk banyak generasi di luar Afrika, manusia modern hanya bertahan di sana hingga saat ini.

“Hal-hal yang mungkin telah membuat kita jauh lebih berhasil dalam usaha ratusan ribu tahun kemudian adalah teknologi seperti penggunaan api terkendali, kemampuan menggunakan pakaian, strategi berburu baru dan alat-alat batu baru,” kata Reed.

Rekan penulis studi ini adalah Melissa Toups dari Universitas Indiana dan Dapur Andrew dari The Pennsylvania State University, keduanya sebelumnya dari UF. Rekan penulis Jessica Light dari Universitas Texas A&M sebelumnya seorang rekan pasca-doktoral di Museum Florida. Para peneliti menyelesaikan proyek dengan bantuan NSF Faculty Early Career Development Award dari Reed, yang diberikan kepada peneliti yang menjadi contoh peran guru-peneliti.

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.