Diposting Sabtu, 8 Januari 2011 jam 2:42 am oleh Gun HS

Anjing Border Collie Mampu mengenali Lebih dari 1000 Nama Objek

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Sabtu, 8 Januari 2011 -


Para peneliti di Wofford College menemukan bahwa anjing jenis border collie memahami nama-nama lebih dari 1.000 objek, membedakan antara nama objek dan perintah. Penelitian ini memperdalam temuan-temuan dari peneliti di Jerman, yang telah menemukan seekor anjing yang mengetahui nama beberapa ratus objek. Pertanyaan penting kemudian muncul, sejauh mana anjing tersebut mampu melakukannya, serta apakah ia benar-benar mengerti bahwa nama-nama objek itu adalah kata benda dan bukanlah kata perintah.

John Pilley beserta Alliston Reid menjawab dua pertanyaan pusat tersebut dengan riset mereka: Seberapa besar yang bisa diberikan pada anjing jika diberikan pelatihan ekstensif? Apa yang sebenarnya dipahami anjing ketika kita menggunakan bahasa manusia untuk berkomunikasi dengan mereka? Temuan-temuan ini dipublikasikan dalam jurnal Elsevier: Behavioural Processes.

Para penulis menunjukkan bahwa anjing mereka, bernama Chaser, mempelajari nama 1.022 objek – tidak ada batas atas yang jelas – mereka menghentikan pelatihan anjing setelah tiga tahun karena keterbatasan waktu, bukan karena anjing itu tidak bisa mempelajari nama lebih banyak lagi. Studi ini menunjukkan kemampuan Chaser untuk mempelajari nama-nama kata objek dengan tepat, dan kosa kata yang luas itu telah diuji berulang kali dalam kondisi yang cermat.

Penulis mengakui bahwa anjing tersebut mengingat masing-masing nama dari 1.022 mainannya dengan lebih baik dari yang mereka bisa. Kemampuan Chaser mempelajari dan mengingat lebih dari 1000 kata benda, masing-masing dipetakan pada objek yang unik, mengungkapkan bukti kapasitas yang jelas beberapa yang diperlukan untuk mempelajari bahasa manusia secara reseptif: kemampuan untuk membedakan antara 1.022 suara yang mewakili nama benda, kemampuan pada diskriminasi banyak objek visual, sebuah kosa kata ekstensif, dan sistem memori yang cukup besar yang memungkinkan pemetaan rangsangan pendengaran terhadap banyak rangsangan visual.

Percobaan kedua mereka menunjukkan bahwa Chaser benar-benar memahami bahwa ini adalah nama, dan bukanlah perintah untuk mengambil objek. Untuk menguji independensi arti kata benda dan perintah, penulis secara acak mengkombinasikan kata benda dengan kata perintah untuk melihat apakah Chaser akan menghasilkan perilaku yang tepat terhadap objek yang tepat dalam setiap percobaan. Tanpa pelatihan khusus, Chaser menanggapi setiap kombinasi dengan benar, bahkan pada percobaan pertama, menunjukkan Chaser memahami bahwa perintah dan nama benda memiliki arti yang independen. Anjing mengerti bahwa nama mengacu pada objek tertentu, terbebas dari tindakan yang melibatkan objek.

Percobaan ketiga mereka menunjukkan bahwa anjing juga mengerti nama-nama untuk kategori objek atau kata benda umum, dan bukan hanya nama individu atau kata benda. Misalnya, dia mempelajari bahwa nama “mainan” merujuk kepada 1.022 objek yang diperbolehkan untuk ia jadikan mainan, masing-masing dengan nama kata benda yang tepat. Dengan membentuk kategori yang diwakili oleh kata benda umum, Chaser memetakan satu label ke dalam banyak objek. Chaser juga menunjukkan bahwa dia bisa memetakan sampai tiga label ke dalam objek yang sama tanpa kesalahan. Sebagai contoh, Chaser tahu nama-nama kata benda yang tepat dari semua objek yang digunakan dalam penelitian ini. Chaser juga memetakan kata benda umum “mainan” ke dalam objek-objek yang sama. Sukses tambahannya dengan dua kata benda umum “bola” dan “frisbee” menunjukkan bahwa dia memetakan benda-benda ini ke dalam label ketiga. Demonstrasinya dalam memetakan kata benda/objek satu-ke-banyak dan banyak-ke-satu ini mengungkapkan fleksibilitas dalam sifat referensial  kata pada diri anjing border collie.

Masing-masing percobaan menunjukkan bahwa anjing mampu mempelajari nama-nama dengan menggunakan prosedur yang melibatkan pembelajaran asosiatif. Percobaan keempat mereka menunjukkan bahwa Chaser juga bisa mempelajari nama-nama dengan pengecualian – menyimpulkan nama objek baru dengan pengecualian dari objek bernama yang sudah akrab. Penyimpanan nama-nama menggunakan prosedur ini terbatas untuk jangka pendek, namun, seperti biasanya hal ini terobservasi juga pada anak-anak.

Menurut Alliston Reid, “Penelitian ini penting karena menunjukkan bahwa anjing, seperti halnya anak-anak, dapat mengembangkan kosa kata yang luas dan memahami bahwa kata-kata tertentu merupakan objek individu dan kata-kata lain merupakan kategori objek, independen dalam arti apa yang diminta untuk dilakukan pada objek tersebut.”

Penelitian tambahan diperlukan untuk menentukan apakah kemampuan bahasa yang mengesankan ini juga dimiliki oleh anjing jenis lainnya. Karya ini mendorong penelitian bagaimana hubungan historis antara manusia dan anjing mungkin telah mempengaruhi kemampuan anjing untuk berkomunikasi dengan manusia, dan apakah pengaruh ini adalah unik untuk anjing.

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.