Diposting Kamis, 6 Januari 2011 jam 2:24 pm oleh Gun HS

Ilmuwan Menciptakan Vaksin yang Memblok dan Menghilangkan Kecanduan Kokain pada Tikus

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Kamis, 6 Januari 2011 -


Para peneliti telah menghasilkan kekebalan anti-kokain abadi pada tikus dengan memberikan mereka vaksin yang aman, gabungan dari sedikit bagian virus flu biasa dengan partikel yang meniru kokain.

Dalam studi mereka, yang dipublikasikan secara online dalam Molecular Therapy edisi 4 Januari dan didanai oleh National Institute on Drug  Abuse, para peneliti  mengatakan bahwa strategi ini mungkin baru yang pertama yang menawarkan pada pecandu kokain cara yang cukup sederhana untuk berhenti dan membalikkan kebiasaan mereka, dan mungkin juga berguna dalam mengobati kecanduan lainnya, seperti nikotin, heroin dan opiat lainnya.

“Data kami yang sangat dramatis ini menunjukkan bahwa kami mampu melindungi tikus terhadap efek kokain, dan kami pikir pendekatan ini bisa sangat menjanjikan dalam memerangi kecanduan pada manusia,” kata peneliti utama studi tersebut, Dr. Ronald G. Crystal, ketua dan profesor genetika kedokteran di Weill Cornell Medical College.

Dia mengatakan bahwa respon imun yang dihasilkan antibodi pada tikus laboratorium oleh vaksin ini adalah mengikat, dan menyekap, molekul kokain sebelum obat tersebut mencapai otak hewan ini – dan mencegah apapun yang berhubungan dengan hiperaktivitas kokain. Dampak vaksin ini berlangsung selama minimal 13 minggu, titik waktu terlama yang pernah dievaluasi.

“Sementara upaya lain dalam memproduksi kekebalan terhadap kokain telah diupayakan, ini adalah yang pertama yang mungkin tidak akan memerlukan banyak infus mahal, dan yang bisa berpindah cepat ke dalam pencobaan manusia,” kata Dr. Crystal. “Saat ini tidak ada vaksin yang disetujui FDA bagi kecanduan narkoba.”

“Suatu pendekatan yang berhasil adalah sangat diperlukan bagi kecanduan kokain, yang merupakan masalah kompromi di seluruh dunia,” tambahnya. “Tidak ada terapinya saat ini.”

Yang baru dari pengobatan ini mungkin kaitannya dengan bahan kimia yang sangat mirip dengan struktur kokain, ke komponen adenovirus, yaitu virus flu biasa. Dengan cara ini, sistem kekebalan tubuh manusia menjadi waspada terhadap  agen infeksi (virus), tetapi juga belajar untuk “melihat ” kokain sebagai penyusup juga, kata Dr. Crystal. Setelah struktur penyusup baru ini diakui, kekebalan alami terbangun terhadap partikel kokain, sehingga setiap saat ia mendengus kokain atau digunakan dengan cara apapun, antibodi terhadap substansi tersebut dengan cepat diproduksi dan molekul kokain ditelan oleh antibodi serta mencegahnya mencapai otak.

“Sistem kekebalan tubuh manusia tidak alami mengenali kokain sebagai sesuatu yang harus dihancurkan – seperti halnya semua obat molekul kecil tidak dieliminasi oleh antibodi,” katanya. “Kami telah merekayasa respon ini sehingga bisa melawan kokain.”

Dalam studi ini, tim peneliti – para ilmuwan yang berasal dari Weill Cornell Medical College, Universitas Cornell di Ithaca, dan Scripps Research Institute di La Jolla, California – membongkar suatu adenovirus, hanya mengambil komponen yang menimbulkan reaksi kekebalan dan membuang bagian-bagian yang menghasilkan penyakit. Mereka kemudian mengaitkan analog kokain pada protein tersebut untuk membuat vaksin. “Kami menggunakan analog kokain karena sedikit lebih stabil daripada kokain, dan juga memunculkan kekebalan yang lebih baik,” kata Dr. Crystal.

Peneliti kemudian menyuntikkan miliaran ramuan virus ini ke dalam tikus laboratorium “berbagai taman” (tikus yang tidak direkayasa secara genetika). Mereka menemukan respon kekebalan tubuh yang kuat yang dihasilkan terhadap vaksin, dan antibodi ini, jika diletakkan di dalam tabung tes, mampu melahap kokain.

Mereka kemudian menguji efek vaksin terhadap perilaku, dan menemukan bahwa tikus yang menerima vaksin sebelum diberi kokain lebih sedikit hiperaktif terhadap obat daripada tikus yang tidak divaksinasi. Dampak itu bahkan lebih terlihat pada tikus yang menerima kokain dalam dosis besar secara berulang. Secara proporsional, dosis kokain mencerminkan jumlah yang bisa digunakan manusia.

Vaksin ini perlu diuji pada manusia, tentu saja, kata Dr. Crystal, tapi ia memprediksi bahwa jika berhasil, ini akan berfungsi sangat baik pada orang yang sudah kecanduan kokain dan yang mencoba berhenti menggunakan obat. “Vaksin ini bisa membantu mereka menyingkirkan kebiasaan, karena jika mereka menggunakan kokain, respon kekebalan akan menghancurkan obat sebelum mencapai pusat kesenangan otak.”

Selain Dr. Crystal, penulis penelitian termasuk Martin J. Hicks, Bishnu P. De, Jonathan B. Rosenberg, Jesse T. Davidson, Neil R. Hackett, Stephen M. Kaminsky dan Miklos Toth dari Weill Cornell Medical College; Jason G. Mezey dari Weill Cornell Medical College dan Universitas Cornell di Ithaca, NY; Amira Y. Moreno, Kim D. Janda, Sunmee Wee dan George F. Koob dari Scripps Research Institute di La Jolla, California

Studi ini didanai oleh National Institute on Drug Abuse (NIDA) dari National Institutes of Health.

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.