Diposting Minggu, 26 Desember 2010 jam 12:52 pm oleh Gun HS

Bagaimana Pengalaman Masa Lalu Menginformasikan Pilihan di Masa Depan

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Minggu, 26 Desember 2010 -


Para peneliti di Picower Institute for Learning and Memory MIT melaporkan untuk pertama kalinya bagaimana pengetahuan hewan yang diperoleh melalui pengalaman masa lalu, tanpa sadar bisa mempengaruhi perilaku mereka dalam situasi yang baru.

Hasil stufi ini, yang menyoroti bagaimana pengalaman masa lalu kita menginformasikan pilihan-pilihan di masa depan kita, telah dilaporkan pada tanggal 22 Desember dalam publikasi online Nature.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa ketika tikus mengeksplorasi ruang yang baru, neuron dalam hippocampus-nya, yaitu pusat pembelajaran dan memori, menyala secara berurutan seperti mesiu yang menyalakan fusi darurat. Neuron individu yang disebut ‘sel tempat’, menyala dalam pola tertentu, merefleksikan gerakan hewan yang melalui ruang. Dengan melihat pola-waktu tertentu dan barisan sel menyala yang terekam, para peneliti mampu membedakan di bagian labirin mana hewan tersebut berjalan pada saat itu.

Dalam pekerjaan saat ini, ilmuwan riset, George Dragoi dan Susumu Tonegawa, Profesor Biologi dan Ilmu saraf Picower dan direktur Pusat Genetika Sirkuit Neural RIKEN-MIT, menemukan bahwa beberapa barisan sel tempat di dalam otak tikus menyala selama pengalaman spasial yang baru. Seolah saat menjalankan sebuah labirin baru, itu pernah terjadi selagi hewan tersebut berhenti sebelum menerima pengalaman.

“Temuan ini menjelaskan pada tingkat sirkuit neuronal fenomena melalui pengetahuan sebelumnya, ini mempengaruhi keputusan kita saat kita menghadapi situasi yang baru,” kata Dragoi. “Hal ini menjelaskan mengapa sebagian individu yang berbeda membentuk representasi yang berbeda dan respon yang berbeda ketika menghadapi situasi yang sama.”

Ketika seekor tikus berhenti dan beristirahat saat menjalankan sebuah labirin, ia secara mental me-replay pengalamannya. Neuron-neuron ini menyala dalam pola aktivitas yang sama, yang terjadi selagi ia berjalan. Tidak seperti versi me-replay mental, fenomena yang ditemukan oleh para peneliti MIT ini disebut preplay. Ini terjadi sebelum hewan itu bahkan mulai memasuki labirin baru.

“Hasil ini menunjukkan bahwa dinamika saraf internal selama istirahat mengatur sel dalam hippocampus ke dalam barisan berdasarkan waktu yang membantu menyandikan pengalaman istimewa yang terjadi di masa mendatang,” kata Tonegawa.

“Penelitian sebelumnya mengabaikan kegiatan saraf internal yang mewakili pengetahuan sebelumnya, yang terjadi sebelum ruang, peristiwa atau situasi baru. Hasil studi kami menunjukkan bahwa akses individu untuk pengetahuan sebelumnya dapat membantu memprediksi tanggapan terhadap pengalaman baru tapi serupa,” katanya.

Pendanaan untuk studi ini diberikan oleh Institut Kesehatan Nasional.

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.