Diposting Kamis, 23 Desember 2010 jam 10:22 pm oleh Gun HS

Situs Fosil Baru di Cina Mengungkap Pemulihan Panjang Hayati Setelah Kepunahan Masal Terbesar di Bumi

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Kamis, 23 Desember 2010 -


Sebuah situs fosil utama terbaru di selatan-barat China mengisi celah yang cukup besar dalam pemahaman kita tentang bagaimana kehidupan di planet ini pulih dari kepunahan massal terbesar sepanjang masa, demikian menurut makalah yang ditulis Profesor Mike Benton, di Sekolah Ilmu Bumi, dan dipublikasikan dalam Proceedings of the Royal Society B. Riset ini dipimpin oleh ilmuwan dari Pusat Geologi Chengdu di Cina.

250 juta tahun yang lalu, pada akhir masa yang dikenal sebagai Permian, kehidupan terhapus selama periode letusan gunung berapi besar-besaran yang berkelanjutan dan pemanasan global yang menghancurkan. Hanya satu dari sepuluh spesies yang selamat, dan ini membentuk dasar untuk pemulihan kehidupan di periode masa berikutnya, yang disebut Trias.

Situs fosil baru – di Luoping Propinsi Yunnan – menyediakan jendela baru pada pemulihan tersebut, dan menunjukkan bahwa butuh waktu sekitar 10 juta tahun bagi sebuah ekosistem bisa berfungsi penuh untuk berkembang.

Fosil ichthyosaur (Kredit: University of Bristol)

“Penanggalan situs Luoping berasal dari masa Trias Tengah dan mengandung salah satu catatan fosil laut yang paling beragam di dunia,” kata Profesor Benton. “Ini telah menghasilkan 20.000 fosil ikan, reptil, kerang, udang dan makhluk laut lainnya. Bisa kami katakan bahwa kita sedang melihat sebuah ekosistem yang sepenuhnya pulih karena keragaman predator, terutama ikan dan reptil. Ini adalah keragaman yang jauh lebih besar dari apa yang kita lihat pada Trias Awal – dan ini dekat ke tingkat sebelum kepunahan.”

Yang memperkuat kesimpulan ini adalah adanya kompleksitas jaring makanan, dengan bagian bawah rantai makanan didominasi oleh spesies khas fauna laut Trias – seperti krustasea, ikan dan kerang – dan berbeda dari yang sebelumnya.

Yang sama pentingnya adalah ‘debut’ predator teratas – seperti Saurichthys ikan bertulang bermoncong panjang, Mixosaurus Ichthyosaurus, sauropterygian Nothosaurus dan prolacertiform Dinocephalosaurus – yang memangsa ikan dan reptil predator kecil.

Profesor Shixue Hu dari Kelompok Chengdu mengatakan, “Butuh 3 tahun untuk menggali situs ini, dan sudah berton-ton batu yang sudah kami singkirkan. Sekarang, dengan adanya ribuan fosil yang menakjubkan, kami harus banyak bekerja untuk sepuluh tahun ke depan!”

“Fosil-fosil di Luoping telah memberitahu kami banyak tentang pemulihan dan pengembangan ekosistem laut setelah kepunahan massal akhir Permian,” kata Profesor Benton. “Masih ada lagi yang bisa ditemukan di sana, dan kami berharap memperoleh gambaran yang lebih baik tentang bagaimana kehidupan itu sendiri pulih kembali setelah peristiwa bencana global yang paling dahsyat dalam sejarah planet kita.”

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.