Diposting Rabu, 22 Desember 2010 jam 10:53 am oleh Gun HS

Ilmuwan Jepang Menghasilkan ‘Tikus Bernyanyi’

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Rabu, 22 Desember 2010 -


Ilmuwan Jepang mengatakan pada hari Selasa, mereka telah menghasilkan tikus yang berkicau seperti burung dalam “evolusi” rekayasa secara genetika, di mana mereka berharap ini akan menjelaskan asal-usul bahasa manusia.

Tim peneliti di Universitas Osaka menciptakan hewan dalam “Proyek Mengevolusikan Tikus”, di mana mereka menggunakan modifikasi genetik tikus yang rentan terhadap DNA gagal-menyalin dan dengan demikian bermutasi.

Mutasi adalah kekuatan pendorong evolusi. Kami telah membesarkan lintas tikus rekayasa genetika dari generasi ke generasi untuk melihat apa yang akan terjadi,” kata ketua peneliti Arikuni Uchimura.

“Kami memeriksa tikus yang baru lahir satu per satu … Suatu hari kami menemukan seekor tikus yang bernyanyi seperti burung,” katanya, mencatat bahwa “tikus bernyanyi” lahir secara kebetulan tetapi sifat tersebut akan diteruskan kepada generasi masa depan.

“Saya kaget karena sebelumnya saya mengharapkan tikus yang berbeda dalam bentuk fisik,” katanya, menambahkan bahwa sebenarnya proyek itu juga menghasilkan “tikus berkaki pendek dan ekor yang seperti anjing dachshund“.

Laboratorium yang dipimpin Takeshi Yagi, profesor Graduate School of Frontier Biosciences di Universitas Osaka, Jepang bagian barat, kini memiliki lebih dari 100 “tikus bernyanyi” untuk penelitian lebih lanjut.

Tim riset berharap tikus-tikus itu akan memberikan petunjuk tentang bagaimana manusia mengevolusikan bahasa, seperti halnya yang diteliti oleh para ilmuwan di beberapa negara lainnya, yang mempelajari kicau burung untuk membantu mereka memahami asal-usul bahasa manusia.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa burung menggunakan elemen suara yang berbeda, menempatkannya bersamaan ke dalam potongan kata dalam bahasa manusia dan kemudian membuat stringnya untuk menyanyikan “lagu”, yang memiliki aturan-aturan linguistik tertentu.

“Tikus lebih baik daripada burung untuk dipelajari karena mereka adalah mamalia dan lebih dekat dengan manusia dalam struktur otak dan aspek biologis lainnya,” kata Uchimura.

“Kami melihat bagaimana tikus yang memancarkan suara baru akan mempengaruhi tikus biasa dalam kelompok yang sama … dengan kata lain, ini memiliki konotasi sosial,” katanya, seraya menambahkan bahwa tikus biasa mencicit terutama saat di bawah stres.

Menimbang bahwa tikus mutan berkicau lebih keras jika diletakkan di lingkungan yang berbeda atau ketika yang jantan diletakkan bersama dengan betina, Uchimura mengatakan celetuk mereka “mungkin semacam ungkapan emosi atau kondisi tubuh.”

Tim telah menemukan bahwa tikus biasa yang bertumbuh bersama tikus menyanyi memancarkan ultrasound lebih sedikit daripada yang lain, yang bisa menunjukkan bahwa metode komunikasi bisa menyebar pada kelompok yang sama, seperti dialek.

Uchimura membayangkan “evolusi” lebih lanjut dari tikus ini melalui rekayasa genetik.

“Saya tahu itu adalah tembakan panjang dan orang akan mengatakan itu ‘terlalu absurd’ … tapi saya melakukan ini dengan harapan membuat Mickey Mouse suatu hari nanti,” katanya.

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.