Diposting Selasa, 14 Desember 2010 jam 9:18 am oleh Gun HS

Penemuan Fosil Tertua di Pegunungan Cordillera Betica

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Selasa, 14 Desember 2010 -


Para peneliti Spanyol telah menemukan fosil Ordovidician conodont, berusia antara 446 dan 444 juta tahun yang lalu, di Mediterania barat. Penemuan vertebrata laut yang sangat primitif ini telah membantu para ilmuwan merekonstruksi palaeogeografi di pegunungan Bética Cordillera. Studi mereka menunjukkan bahwa sistem gunung di selatan Semenanjung Iberia terletak di samping Alpen pada masa itu.

Pada tahun 2006, sekelompok ahli geologi Andalusia menemukan fosil tertua di Bética Cordillera, berasal dari periode Ordovisium akhir antara 446 dan 444 juta tahun yang lalu, di Maláguide Complex, Ardales (Malaga). Ini juga merupakan bukti kuat pertama dari bebatuan Ordovisium dalam wilayah Bética.

“Pentingnya temuan ini tidak hanya berasal dari usia fosil itu, dan fakta bahwa usia bahan yang mereka kandung dimungkinkan untuk ditentukan, tetapi juga dari informasi berharga yang mereka berikan untuk membantu kami merekonstruksi sejarah tektonik, palaeogeografi, dan sejarah geologi Bética Cordillera,” kata Rosario Rodríguez-Cañero, penulis utama studi ini dan juga seorang peneliti di Departemen Stratigrafi dan Paleontologi Universitas Granada.

Penelitian, yang telah dipublikasikan dalam edisi terbaru jurnal Terra Nova, mengatakan bahwa fosil conodont, yang sangat langka dan sulit ditemukan, merupakan “alat penting” untuk mengungkap sejarah geologi gunung Bética dan mempelajari fitur dari lingkungan di mana mereka berkembang, dan sejarah termal batu-batu di mana mereka ditemukan.

Para peneliti menganalisis karakteristik conodont ini dengan membandingkan beberapa spesies tertentu yang berusia sama, yang ditemukan dalam macizo ibérico (sebagian barat Semenanjung Iberia) dan wilayah lainnya di sekitar kawasan tersebut.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa, selama periode Ordovisium akhir, Maláguide Complex tidak ditemukan berada bersama sisa Semenanjung Iberia di sepanjang tepi palaeo-benua Gondwana, “tapi agak berada di lintang yang jauh lebih rendah dan jauh lebih dekat dengan Alpen, berdasarkan fauna Ordovidician conodont yang menunjukkan kesamaan yang jauh lebih dekat dengan fauna di kawasan ini,” kata Rodríguez-Cañero.

Fosil yang kecil dan penting

Conodont adalah spesies kecil, hewan berbentuk belut tanpa tulang belakang, yang panjangnya hanya beberapa puluh milimeter. Mereka menghuni laut selama era Paleozoikum dan menjadi punah pada akhir Trias (sekitar 205 juta tahun yang lalu).

Fosil yang biasanya ditemukan tidak berupa conodont yang lengkap, tapi hanya berupa potongan seukuran kurang dari satu milimeter, dengan komposisi fosfat mirip dengan gigi vertebrata. Di kawasan sefalika, conodont menggunakan ini untuk menangkap dan menggiling makanan mereka.

“Gigi mereka satu-satunya potongan conodont yang termineralisasi. Artinya, gigi mereka umumnya tetap memfosil, meskipun fosil conodont lengkap telah ditemukan di bagian dunia lain,” jelas ahli geologi itu.

Fosil yang ditemukan oleh tim peneliti ini tidak hanya yang tertua di Bética Cordillera, tetapi juga merupakan sisa-sisa Ordovidician conodont yang pertama ditemukan di seluruh Mediterania barat, dari Gibraltar hingga ke selatan Italia.

Sumber artikel: Oldest fossils found in Cordillera Betica mountain range (eurekalert.org)
Kredit: Plataforma SINC
Informasi lebih lanjut:
Rodriguez-Canero, R.; Martín-Algarra, A.; Sarmiento, G.N.; Navas-Parejo, P. First Late Ordovician conodont fauna in the Betic Cordillera (South Spain): a palaeobiogeographical contribution. Terra Nova, 22(5): 330-340. DOI: 10.1111/j.1365-3121.2010.00954.x

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.