Diposting Rabu, 8 Desember 2010 jam 12:38 pm oleh Gun HS

Hubungan Sosial pada Hewan Memiliki Dasar Genetik

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Rabu, 8 Desember 2010 -


Kemampuan mentolerir agresi sebagian adalah bersifat genetik, demikian menurut ilmuwan hayati UCLA dalam studi pertama yang menunjukkan komponen genetik pada sifat jaringan sosial dalam populasi non-manusia.

“Kemampuan untuk mentolerir agresi diturunkan dari generasi ke generasi, terdapat variasi genetik dalam kemampuan agresi mentolerir,” kata rekan penulis studi, Daniel T. Blumstein, profesor dan kepala ekologi dan biologi evolusi di UCLA.

Blumstein, pemimpin dalam bidang penerapan statistik jaringan sosial pada hewan, bersama koleganya mempelajari empat kelompok marmut berperut kuning, yang berkerabat dengan tupai. Studi ini dilakukan lebih dari enam tahun di Pegunungan Rocky Colorado. Setiap kelompok meliputi 15 hingga 30 ekor marmut.

Untuk mempelajari perilaku sosial hewan, ahli biologi menerapkan jenis statistik jaringan sosial yang sama yang digunakan oleh Google dan Facebook dalam mempelajari tingkah laku manusia.

“Kami memperoleh wawasan baru ke dalam pentingnya mentoleransi interaksi agresif,” kata Blumstein. “Hubungan itu adalah penting bagi stabilitas sosial dan keberhasilan reproduksi. Saya percaya ide ini digeneralisasikan melampaui marmut.”

Penelitian ini, yang didanai oleh National Science Foundation dan National Geographic Society, telah dipublikasikan dalam edisi awal jurnal online Proceedings of the National Academy of Sciences dan akan muncul pada tanggal 14 Desember dalam edisi cetak jurnal.

Penulis utama makalah ini, Amanda Lea, seorang mantan mahasiswi UCLA yang kini menjabat asisten peneliti dalam biologi ekologi dan evolusi, menghabiskan dua musim panas untuk mengamati marmut selama empat jam sehari dan menganalisis perilaku mereka – dilakukan dari jarak yang cukup jauh agar tidak mempengaruhi perilaku mereka.

“Kami menemukan bahwa memiliki interaksi yang ramah, banyak memberi manfaat bagi kebugaran marmut – marmut-marmut ini lebih banyak bereproduksi. Tapi yang mengherankan, kami menemukan bahwa marmut yang terlibat dalam jaringan interaksi yang tidak ramah juga menunjukkan tingkat kebugaran yang lebih tinggi,” kata Lea. “Selama seumur hidup, seekor marmut yang sangat sosial akan memiliki keturunan lebih banyak daripada yang kurang sosial. Tapi herannya, seekor marmut yang sering memilih pun demikian.”

“Unit keluarga adalah penting, bahkan jika interaksi mereka tidak selalu menyenangkan,” kata Blumstein.

Seperti manusia, beberapa marmut cukup ramah, beberapa tetap untuk diri mereka sendiri dan yang lainnya lebih agresif, kata Lea. Mereka hidup dalam kelompok keluarga, pengantin pria dengan yang lainnya, duduk berdampingan satu sama lain, bermain bersama dan, lebih jarang, berkelahi. Mereka hidup hingga 15 tahun, kata Blumstein.

Marmut betina biasanya memiliki 3-9 keturunan dalam setahun dan bisa menghasilkan 60 keturunan selama seumur hidup. Beberapa pejantan bisa memiliki sebanyak 150 keturunan atau lebih, meskipun sebagian besar jauh lebih sedikit, kata Blumstein.

Blumstein, Lea dan para kolega menerapkan statistik jaringan sosial, analisis komputasi dan genetik kuantitatif pada perilaku sosial marmut. Mereka meneliti, misalnya, apakah interaksinya ramah atau agresif, dan mereka menerapkan teknik statistik sains untuk memperkirakan heritabilitas sifat dan apakah sifat tertentu berkorelasi dengan keberhasilan reproduksi.

Bersama rekan-rekannya, Blumstein, yang telah mempelajari marmut selama lebih dari 20 tahun untuk studi tentang biologi dan evolusi mereka, menghitung komponen genetik untuk perilaku sosial marmut. Faktor-faktor genetik beberapanya terdapat perbedaan 10 persen di antara marmut, sedangkan sekitar 20 persen variasinya disebabkan oleh lingkungan sosial.

“Terdapat komponen genetik untuk perilaku sosial tertentu, dan kami telah menghitungnya,” kata Blumstein.

Karena perilaku sosial memiliki komponen genetik, suatu sifat sosial memiliki kemampuan untuk menjalankan seluruh generasi dan berevolusi.

“Statistik jaringan sosial bisa menjadi cara yang berguna untuk mempelajari berbagai hewan dan memahami evolusi sosial,” kata Blumstein. “Studi ini menunjukkan bahwa sifat-sifat yang kami definisikan dengan menggunakan analisis jaringan sosial, dapat berevolusi, dan belum pernah ada yang menunjukkan hal seperti ini sebelumnya.”

Para ilmuwan hayati membuat prediksi dan menemukan beberapa hasil yang mengejutkan.

“Kami memperkirakan bahwa hubungan langsung dan cepat, di mana suatu individu memiliki kendali, mungkin memiliki heritabilitas yang lebih tinggi (secara genetik) dari hubungan tidak langsung,” kata Blumstein.

“Kami menemukan bahwa tindakan langsung diwariskan dan tindakan tidak langsung tidak diwariskan, kami menduga akan hal ini,” katanya. “Namun, dalam hubungan langsung, Anda mungkin berharap bahwa hal yang saya lakukan pada Anda, hal-hal di mana saya memiliki kendali, akan memiliki heritabilitas yang signifikan, tapi apa yang kami temukan adalah sebaliknya: kemampuan untuk mentolerir agresilah yang diwariskan, dan kami menemukan hal yang menarik itu. Toleransi agresi adalah, secara mengherankan, sangat penting pada marmut dan mungkin pada spesies lain.”

“Banyak orang mungkin tidak mengakui manfaat dari interaksi agresif, bahkan jika Anda berada di sisi penerima,” kata Lea.

Blumstein mengatakan bahwa temuan ini berimplikasi penting untuk mengapa hewan bersifat sosial.

Marmut-marmut di Colorado ini telah diteliti sejak tahun 1962 – salah satu penelitian hewan yang paling lama. Blumstein telah mempelajari marmut di seluruh dunia, dan yang satu ini selama lebih dari satu dekade.

“Setelah kami memiliki silsilah yang bagus, pemahaman yang baik tentang hubungan genetik di antara mereka, kami bisa mengajukan pertanyaan tentang berbagai perilaku heritabilitas – kemampuan perilaku yang akan diwariskan dari generasi ke generasi,” katanya.

Mengapa Blumstein mengabdikan begitu banyak penelitian untuk mempelajari hewan-hewan ini?

“Sebagian besar spesies tidak memiliki tempat tinggal tetap, tapi marmut punya, dan karena mereka memiliki tempat tinggal, Anda bisa mengatur kemah dan mempelajari mereka,” katanya. “Anda dapat pergi ke dalam liang mereka setiap hari dan menyaksikan mereka. Kita bisa belajar banyak tentang evolusi, nilai adaptif sosialitas serta nilai adaptif komunikasi yang kompleks dengan mempelajari marmut dan tupai tanah.”

Sumber artikel: Social relationships in animals have a genetic basis, UCLA biologists report (Stuart Wolpert – newsroom.ucla.edu)
Kredit: University of California – Los Angeles
Informasi lebih lanjut:
A. J. Lea, D. T. Blumstein, T. W. Wey, J. G. A. Martin. Heritable victimization and the benefits of agonistic relationships. Proceedings of the National Academy of Sciences, 2010; DOI: 10.1073/pnas.1009882107

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.