Diposting Jumat, 3 Desember 2010 jam 12:15 pm oleh Gun HS

Jumlah Bintang di Alam Semesta Tiga Kali Lipat Lebih Banyak

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Jumat, 3 Desember 2010 -


Para astronom telah menemukan bahwa bintang kecil redup yang dikenal sebagai kurcaci merah, ternyata jauh lebih produktif daripada yang diperkirakan sebelumnya – sedemikian banyaknya sehingga jumlah bintang di alam semesta kemungkinan tiga kali lebih besar daripada yang disadari.

Karena kurcaci merah relatif kecil dan redup dibandingkan dengan bintang seperti Matahari, para astronom belum dapat mendeteksi mereka di galaksi selain di Bima Sakti kita dan di wilayah-wilayah terdekatnya sebelum saat ini. Dengan demikian, mereka tidak tahu seberapa banyak populasi total bintang di alam semesta yang terdiri dari kurcaci merah.

Sekarang astronom telah menggunakan instrumen canggih yang ada di Observatorium Keck, Hawaii, untuk mendeteksi tanda alam samar kurcaci merah di delapan besar, galaksi-galaksi yang relatif dekat yang disebut galaksi elips, terletak di antara sekitar 50 juta dan 300 juta tahun cahaya. Mereka menemukan bahwa kurcaci merah, yang besarnya hanya antara 10 dan 20 persen dari Matahari, jauh lebih berlimpah dari yang diduga.

“Tak ada yang tahu berapa banyak jumlah bintang ini,” kata Pieter van Dokkum, seorang astronom Universitas Yale yang memimpin penelitian, di mana hasilnya dideskripsikan dalam Nature’s Dec.1 Advanced Online Publication. “Model teoritis yang berbeda-beda memperkirakan berbagai kemungkinan, jadi ini menjawab pertanyaan lama tentang betapa banyaknya jumlah bintang-bintang ini.”

Tim riset menemukan bahwa ada sekitar 20 kali lipat lebih banyak kurcaci merah yang berada di galaksi elips daripada yang ada di Bima Sakti, kata Charlie Conroy dari Pusat Harvard-Smithsonian untuk Astrofisika, yang juga terlibat dalam penelitian.

Dengan menyaring cahaya dari bintang-bintang terang, para astronom mendeteksi tanda alam samar bintang kurcaci merah di galaksi elips terdekat (kanan), dan menemukan bahwa bintang ini jauh lebih banyak daripada yang ada di Bima Sakti kita (kiri). Temuan ini menunjukkan, jumlah bintang di alam semesta bisa mencapai tiga kali lebih banyak dari yang diperkirakan sebelumnya. (Kredit: Ilustrasi oleh Universitas Yale)

“Kami biasanya mengasumsikan galaksi lain seperti galaksi kita. Tapi ini menunjukkan kondisi lain yang mungkin terjadi di galaksi lain. Jadi, penemuan ini bisa berdampak besar bagi pemahaman kita tentang pembentukan dan evolusi galaksi.”

Misalnya, kata Conroy, galaksi mungkin kurang mengandung materi gelap – zat misterius yang memiliki massa, namun tidak dapat langsung diamati – dari pengukuran sebelumnya tentang massa mereka yang mungkin telah terindikasi. Sebaliknya, kurcaci merah yang berlimpah bisa mengkontribusikan lebih banyak massa daripada yang disadari.

Selain masalah jumlah bintang di alam semesta yang lebih banyak, penemuan juga menemukan lebih banyaknya jumlah planet yang mengorbit bintang, yang pada gilirannya mengangkat jumlah planet yang mungkin bisa menopang kehidupan, kata van Dokkum. Bahkan, sebuah planet ekstrasurya yang baru-baru ini diyakini para astronom berpotensi dapat mendukung kehidupan, mengorbiti bintang kurcaci merah, yang disebut Gliese 581.

“Ada kemungkinan triliunan ‘Bumi’ mengorbiti bintang ini,” kata van Dokkum. Ia menambahkan bahwa kurcaci merah yang mereka temukan, yang biasanya berjarak lebih dari 10 miliar tahun, telah cukup lama bagi kehidupan kompleks untuk berevolusi. “Itulah salah satu alasan mengapa orang tertarik dengan jenis bintang ini.”

Sumber artikel: Discovery Triples Number of Stars in Universe (opac.yale.edu)
Kredit: Yale University
Informasi lebih lanjut:
Pieter G. van Dokkum, Charlie Conroy. A substantial population of low-mass stars in luminous elliptical galaxies. Nature, 2010; DOI: 10.1038/nature09578

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.