Diposting Minggu, 28 November 2010 jam 6:51 am oleh Gun HS

Bersosialisasi Memperbesar Otak pada Hewan Mamalia

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Minggu, 28 November 2010 -


Lebih dari jutaan tahun, anjing telah mengembangkan otak yang lebih besar dari kucing, karena spesies mamalia yang sangat sosial membutuhkan kekuatan otak lebih daripada hewan yang soliter, demikian menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Oxford.

Untuk pertama kalinya para peneliti berupaya memetakan sejarah evolusioner otak pada berbagai kelompok mamalia selama lebih dari 60 juta tahun. Mereka menemukan bahwa terdapat variasi yang besar dalam hal bagaimana otak dari berbagai kelompok mamalia telah berkembang dari waktu ke waktu. Mereka juga berpendapat bahwa terdapat hubungan antara sosialitas mamalia dengan ukuran otak yang relatif terhadap ukuran tubuh, demikian menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PNAS.

Tim peneliti menganalisis data yang tersedia pada ukuran otak dan ukuran tubuh lebih dari 500 spesies mamalia hidup dan fosil. Ditemukan bahwa otak monyet paling cepat bertumbuh dari waktu ke waktu, diikuti oleh kuda, lumba-lumba, unta dan anjing. Hasil studi menunjukkan bahwa kelompok mamalia dengan otak yang relatif besar cenderung hidup dalam kelompok sosial yang stabil. Otak mamalia soliter, seperti kucing, rusa dan badak, bertumbuh jauh lebih lambat selama periode yang sama.

Sebelumnya, penelitian yang melihat mengapa kelompok mamalia tertentu memiliki otak yang lebih besar, telah didasarkan pada studi dari mamalia yang terkait. Secara luas diyakini bahwa tingkat pertumbuhan otak yang relatif terhadap ukuran tubuh mengikuti kecenderungan umum di seluruh kelompok mamalia. Namun, penelitian oleh Dr Susanne Shultz dan Profesor Robin Dunbar, dari Oxford University’s Institute of Cognitive dan Evolusi Antropologi (ICEA), membalikkan pandangan ini. Mereka menemukan bahwa terdapat variasi yang luas dalam pola pertumbuhan otak di berbagai kelompok mamalia, dan mereka telah menemukan bahwa tidak semua kelompok mamalia memiliki otak yang lebih besar, menunjukkan bahwa hewan sosial perlu untuk lebih berpikir.

Penulis utama makalah, Dr Susanne Shultz, Royal Society Dorothy Hodgkin Fellow di ICEA, mengatakan, “Studi ini menjungkirbalikkan keyakinan lama bahwa ukuran otak telah meningkat pada semua mamalia. Sebaliknya, kelompok-kelompok spesies yang sangat sosial telah mengalami peningkatan lebih pesat dari spesies soliter. Hal ini menunjukkan bahwa kerjasama dan koordinasi dibutuhkan bagi kelompok untuk hidup yang menantang dan dari waktu ke waktu beberapa mamalia telah mengembangkan otak yang lebih besar untuk dapat mengatasi tuntutan bersosialisasi.”

Penulis pendamping dan Direktur ICEA, Profesor Robin Dunbar, mengatakan, “Untuk pertama kalinya, telah dimungkinkan menyediakan kedalaman waktu asli evolusi untuk mempelajari evolusi otak. Sangat menarik untuk melihat bahwa hewan sekalipun yang memiliki kontak dengan manusia, seperti kucing, memiliki otak yang jauh lebih kecil dari anjing dan kuda karena kurangnya sosialitas mereka.”

Tim peneliti menggunakan data yang tersedia dari pengukuran volume otak dan ukuran tubuh setiap kelompok mamalia, serta membandingkannya dengan data yang sama untuk sisa-sisa fosil binatang menyusui dari garis keturunan yang sama. Mereka memeriksa tingkat pertumbuhan ukuran otak yang relatif dengan ukuran tubuh, untuk melihat apakah ada perubahan dalam proporsi dari waktu ke waktu. Tingkat pertumbuhan dari masing-masing kelompok mamalia dibandingkan dengan kelompok mamalia lainnya untuk melihat pola apa muncul.

Sumber artikel: Socialising led to bigger brains in some mammals (ox.ac.uk)
Kredit: University of Oxford
Informasi lebih lanjut:
S. Shultz, R. Dunbar. Encephalization is not a universal macroevolutionary phenomenon in mammals but is associated with sociality. Proceedings of the National Academy of Sciences, 2010; DOI: 10.1073/pnas.1005246107

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.