Diposting Sabtu, 20 November 2010 jam 4:59 am oleh Gun HS

Perubahan Persepsi – Sebuah Kunci bagi Kesadaran Kita

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Sabtu, 20 November 2010 -


Dengan mantel yang mengepul di belakangnya dan mata kanannya yang tertutup rapat, Kapten Blackbeard menatap laut tak berujung dengan teleskop. Tiba-tiba laut menghilang ketika bajak laut itu membuka mata kanannya. Satu-satunya hal yang dia lihat adalah tangannya yang sedang memegang teleskop. Dan kemudian, beberapa saat kemudian, laut kembali terlihat lagi. Apa yang terjadi adalah perubahan dalam persepsi. Otak kita biasanya menggabungkan dua gambar yang sedikit berbeda dari kedua mata kita, menjadi sebuah persepsi tunggal yang konsisten. Bagaimanapun juga, jika informasi visual tidak cocok, maka hanya satu gambar yang terlihat pada suatu waktu. Fenomena ini disebut sebagai “persaingan teropong”.

Para peneliti bersama Andreas Bartels di Pusat Integratif ilmu saraf (CIN) Werner Reichardt dan Institut Max Planck untuk Sibernetika Biologi di Tübingen, Jerman, menggunakan fenomena ini untuk menguraikan mekanisme kunci dari fungsi otak yang memberi kontribusi bagi persepsi visual sadar.

Kita tidak secara sadar melihat segala sesuatu di sekitar kita, bahkan jika itu jatuh ke dalam bidang penglihatan kita. Kelimpahan besar informasi kekuatan otak kita untuk fokus pada beberapa hal penting, persepsi kita adalah proses pemilihan, pengelompokan dan menafsirkan informasi visual secara terus menerus. Walaupun kita memiliki dua mata, otak kita menggabungkan dua tayangan. Para ahli menyebutnya visi yang berkenaan dengan teropong. Namun, jika informasi yang saling bertentangan disajikan ke mata, hanya input untuk satu mata yang dirasakan pada suatu waktu, sedangkan yang lainnya ditekan. Persepsi kita berubah pada interval tertentu di antara dua gambar – fenomena inilah yang disebut “persaingan teropong”. Proses ini terjadi secara otomatis tanpa kendali sukarela.

Para peserta tes diproyeksikan rumah pada satu mata dan wajah pada mata lainnya. Hal ini memicu persepsi bolak-balik, karena otak tidak bisa mendamaikan dua gambar dengan satu sama lain. (Kredit: Institut Max Planck untuk Sibernetika Biologi)

Para ilmuwan, Natalia Zaretskaya, Axel Thielscher, Nikos Logothetis dan Andreas Bartels menunjukkan bahwa frekuensi di mana terjadi pergantian di antara informasi visual, secara eksperimental bisa berkurang: Dua rangsangan yang berbeda, sebuah rumah dan wajah, diproyeksikan ke kanan dan kiri mata dari 15 subjek sukarelawan. Karena otak tidak bisa cocok dengan gambar, pergantian dalam persepsi terjadi. Ketika para ilmuwan secara sementara menerapkan medan magnet bolak-balik ke korteks posterior parietal para sukarelawan, yaitu area yang lebih tinggi di otak, persepsi gambar masing-masing individu menjadi memperpanjang.

“Temuan kami ini menunjukkan bahwa korteks parietalis secara kausal terlibat dalam memilih informasi yang secara sadar dirasakan,” jelas Natalia Zaretskaya, Ph.D. mahasiswa yang terlibat dalam proyek. “Hal ini juga menunjukkan peran penting area ini dalam kesadaran visual.”

“Memahami sirkuit syaraf yang mendasari persepsi dan saklar-saklar mereka mungkin memberi kita wawasan tentang bagaimana kesadaran diimplementasikan di otak, atau paling tidak ke dalam proses dinamis yang mendasarinya,” jelas Andreas Bartels, ilmuwan di CIN.

Sumber Artikel: Perceptual changes – a key to our consciousness (mpg.de)
Kredit: Max Planck Institute for Biological Cybernetics
Informasi lebih lanjut:
Natalia Zaretskaya, Axel Thielscher, Nikos K. Logothetis, Andreas Bartels. Disrupting parietal function prolongs dominance durations in binocular rivalry. Current Biology, (in press) DOI: 10.1016/j.cub.2010.10.046

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.