Diposting Rabu, 10 November 2010 jam 4:42 am oleh Gun HS

Spesies Baru, Kadal yang Mengkloning Diri Sendiri, Ditemukan di Menu Restoran Vietnam

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Rabu, 10 November 2010 -


Anda bisa menyebutnya sebagai du jour kejutan: Sebuah menu makanan populer di Vietnam ternyata berasal dari kadal yang sebelumnya tidak dikenal di dalam sains, kata para ilmuwan.

Terlebih lagi, Leiolepis ngovantrii baru ini kesemuanya berjenis kelamin betina,  mereproduksi melalui kloning tanpa perlu kadal pejantan.

Kadal berjenis kelamin tunggal ini tidak begitu banyak keanehan: Sekitar satu persen dari kadal dapat berkembang biak dengan partenogenesis, yang artinya sang betina secara spontan mengalami ovulasi dan mengkloning diri sendiri untuk menghasilkan keturunan dengan cetak biru genetik yang sama.

“Orang Vietnam telah mengkonsumsinya hingga saat ini,” kata herpetologis L. Lee Grismer dari Universitas La Sierra di Riverside, California, yang membantu mengidentifikasi hewan tersebut.

“Di bagian Delta Mekong ini [di Vietnam tenggara], banyak restoran yang menghidangkan spesies yang belum terdeskripsikan ini, dan kami tidak sengaja menemukannya.”

Perburuan Kadal Liar

Rekan Vietnam Grismer, Ngo Van Tri, dari Akademi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Vietnam, menemukan kadal hidup yang dijual di sebuah restoran di Provinsi Ba Ria-Vung Tau.

Memperhatikan bahwa reptil itu tampak aneh, Ngo mengirim foto-fotonya ke Grismer dan putranya, Jesse Grismer, seorang mahasiswa doktoral Herpetologi di Universitas Kansas.

Tim ayah-anak ini menduga bahwa mereka mungkin melihat suatu spesies yang kesemuanya adalah betina. Itu karena mereka tahu bahwa kadal itu mungkin bergenus Leiolepis, di mana jantan dan betina pada kadal memiliki perbedaan warna yang berbeda – dan tidak ada jantan yang terlihat di foto.

Jadi, pasangan ini langsung terbang ke Ho Chi Minh City (Saigon), menelepon restoran untuk “memesan” kadal, dan memulai pengembaraan dengan sepeda motor selama delapan jam – yang berakhir pada kekecewaan.

“Ketika akhirnya kami tiba di sana, orang gila itu telah mabuk dan menghidangkan semua kadal itu pada pelanggannya,” kenang Lee Grismer, yang telah menerima dana untuk proyek-proyek lain dari National Geographic Society Komite Penelitian dan Eksplorasi.

Untungnya, restoran daerah lainnya memiliki kadal yang ditawarkan, dan anak-anak sekolah setempat membantu mengumpulkan lebih banyak dari alam bebas. Akhirnya Grismers memeriksa hampir 70 kadal – dan semuanya ternyata betina.

Siapa Ayah Kadal-kadal ini?

Reptil yang baru ditemukan ini juga memiliki baris sisik yang membesar di lengannya seperti lamellae – lapisan tulang – di bawah jari kakinya, yang membedakannya dari spesies lain, demikian menurut studi, dipublikasikan di jurnal ZOOTAXA 22 April.

Spesies ini mungkin merupakan hibrida dari garis induk dua spesies kadal terkait, sebuah fenomena yang dapat terjadi pada zona transisi di antara dua habitat. Misalnya, rumah kadal baru, Cagar Alam Binh Chau-Phuoc Buu, yang terletak di antara hutan belukar dan bukit pasir pantai.

“Jadi, spesies yang sangat bagus ketika berada dalam satu habitat atau yang lainnya terkadang akan berkumpul dan berkembang biak untuk membentuk hibrida,” kata Grismer.

Tes genetik DNA mitokondria kadal baru ini mengidentifikasi spesies induknya sebagai L. guttata. Karena jenis DNA ini diturunkan hanya melalui betina, spesies ayahnya belum diketahui.

Reptil Baru dalam Posisi Buruk

Spesies hibrida yang baru ditemukan ini mungkin sudah berada di posisi yang kurang menguntungkan, tambah Grismer – meskipun tampaknya tidak menjadi langka di alam bebas.

Sebagai contoh, beberapa ilmuwan menyarankan bahwa spesies hibrida lebih rentan terhadap kepunahan karena mereka tidak menghasilkan banyak keanekaragaman genetik dari generasi ke generasi, menurut herpetologis Charles Cole, kurator emeritus di Museum Sejarah Alam Amerika di New York.

Keragaman genetik menyimpan spesies yang layak dan sehat dalam jangka panjang.

“Setidaknya dalam kasus kadal, kebanyakan spesies yang berkelamin tunggal – jika dibandingkan dengan garis keturunan dari kadal lain – tidak akan bertahan dalam waktu yang sangat lama,” kata Cole, yang tidak terlibat dengan penelitian Grismers.

Karena kadal tidak menggabungkan gen saat kawin, perubahan genetik muncul melalui mutasi acak – yang setidaknya mungkin merugikan sebagai manfaatnya.

Kadal Hibrida Setangguh Bagal?

Namun, Cole memperingatkan, ada juga teori yang menyebut bahwa hibrida dapat lebih sehat dalam jangka pendek.

Misalnya, sel-sel hibrida genetiknya mungkin lebih beragam daripada non-hibrida, karena hibrida memiliki gen dari masing-masing spesies induknya.

“Artinya, hewan ini lebih tangguh dan lebih mudah beradaptasi,” kata Cole.

Sebagai contoh, bagal – persilangan antara kuda dan keledai – “adalah steril, tetapi mereka adalah hewan yang benar-benar kuat, yang dalam beberapa hal menguntungkan hewan meskipun mereka tidak dapat mereproduksi.”

“Jadi apa yang Anda dapatkan pada kadal berkelamin tunggal adalah bagal yang bisa mengkloning dirinya sendiri.”

Sumber Artikel: New Self-Cloning Lizard Found in Vietnam Restaurant (news.nationalgeographic.com)

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.