Diposting Rabu, 10 November 2010 jam 4:23 pm oleh Gun HS

DNA Mengungkap Asal Usul Pertanian di Eropa

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Rabu, 10 November 2010 -


Tim peneliti internasional yang dipimpin oleh para ahli DNA purba dari Universitas Adelaide telah memecahkan isu lama tentang asal-usul masyarakat yang memperkenalkan pertanian ke Eropa sekitar 8000 tahun yang lalu.

Sebuah studi genetik detail pada salah satu komunitas pertanian pertama di Eropa, dari Jerman Tengah, mengungkapkan tanda kemiripannya dengan penduduk yang tinggal di Timur Dekat Kuno (Turki modern, Irak dan negara-negara lain) daripada orang-orang dari Eropa sendiri.

Pemimpin proyek, Profesor Alan Cooper, Direktur Pusat Australia DNA Purba (ACAD) di Universitas Adelaide, mengatakan, “Ini menjungkirbalikkan pemikiran saat ini, yang menerima usul bahwa populasi pertanian Eropa pertama dibangun oleh sebagian besar populasi gabungan pemburu, yang dengan cepat mempelajari pertanian atau perkawinan silang dengan para pendatang. “

Hasil penelitian ini diterbitkan dalam jurnal ilmiah peer-review online PLoS Biology.

Jarak matrilineal genetik di antara 55 sampel populasi modern Eurasia Barat dan Neolitik Linear Pottery Budaya (LBK). Pemetaan jarak genetik diilustrasikan di antara 55 populasi modern Eurasia Barat dan jumlah sampel 42 LBK Neolitikum (A) atau kuburan tunggal Derenburg (B). Titik-titik hitam menunjukkan lokasi populasi modern yang digunakan dalam analisis. Warna-warna menunjukkan tingkat kesamaan penduduk lokal modern dengan set sampel Neolitik: jarak pendek (kemiripan terbesar) ditandai dengan hijau gelap dan jarak kejauhan (perbedaan terbesar) dengan oranye, dengan warna redup di antara yang ekstrem. (Kredit: Haak W, Balanovsky O, Sanchez JJ, Koshel S, Zaporozhchenko V, et al. Ancient DNA from European Early Neolithic Farmers Reveals Their Near Eastern Affinities. PLoS Biology, 2010; DOI: 10.1371/journal.pbio.1000536)

“Kami akhirnya memutuskan pertanyaan tentang siapa petani pertama di Eropa – para pendatang dengan ide-ide baru yang revolusioner, bukan dari populasi sekumpulan pemburu Zaman Batu yang sudah ada di daerah ini,” kata penulis Dr Wolfgang Haak, Senior Research Associate dengan ACAD di Universitas Adelaide.

“Kami telah mampu menerapkan metode baru, presisi tinggi DNA kuno untuk menciptakan gambaran genetik secara rinci tentang populasi pertanian kuno, dan mengungkapkan bahwa itu sangat berbeda dengan populasi nomaden yang sudah ada di Eropa.

“Kami juga telah dapat menggunakan tanda alam genetik untuk mengidentifikasi rute potensial dari Timur Dekat dan Anatolia, di mana pertanian berkembang sekitar 11.000 tahun yang lalu, melalui Eropa tenggara dan Basin Carpathian (saat ini Hungaria) ke Eropa Tengah,” kata Dr Haak.

Proyek ini melibatkan peneliti dari Universitas Mainz dan Museum State Heritage di Halle, Jerman, Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia dan anggota National Geographic Society Genographic Proyek, di mana Profesor Cooper merupakan Principal Investigator dan Dr Haak adalah Peneliti Senior Associate.

DNA kuno yang digunakan dalam penelitian ini berasal dari kuburan petani Awal Neolitik yang ditemukan di kota Derenburg di Sachsen-Anhalt, Jerman Tengah.

“Pekerjaan ini hanya dimungkinkan berkat kolaborasi dekat para arkeolog yang menggali kerangka, untuk memastikan bahwa tidak ada yang terkontaminasi DNA manusia modern, dan secara baik menggambarkan potensinya ketika arkeologi dan genetika digabungkan,” kata Profesor Kurt Werner Alt dari kolaborasi Institut Antropologi di Mainz, Jerman.

Sumber Artikel: DNA reveals origins of first European farmers (adelaide.edu.au)
Kredit: Universitas Adelaide
Referensi Jurnal:
Wolfgang Haak, Oleg Balanovsky, Juan J Sanchez, Sergey Koshel, Valery Zaporozhchenko, Christina J Adler, Clio S I Der Sarkissian, Guido Brandt, Carolin Schwarz, Nicole Nicklisch, Veit Dresely, Barbara Fritsch, Elena Balanovska, Richard Villems, Harald Meller, Kurt W Alt, Alan Cooper, the Genographic Consortium. Ancient DNA from European Early Neolithic Farmers Reveals Their Near Eastern Affinities. PLoS Biology, 2010; DOI: 10.1371/journal.pbio.1000536

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.