Diposting Selasa, 2 November 2010 jam 3:25 pm oleh Gun HS

Perlu Mengingat Sesuatu? Anda Bisa Melakukannya dengan Tidur

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Selasa, 2 November 2010 -


Ini adalah salah satu hal untuk mempelajari informasi baru, seperti nomor telepon baru atau kata baru, lalu menyimpan informasi tersebut ke dalam otak sehingga tersedia ketika Anda membutuhkannya. Sebuah studi terbaru, yang diterbitkan dalam Journal of Neuroscience oleh para peneliti di Universitas York dan Harvard Medical School, menunjukkan bahwa tidur dapat membantu Anda untuk melakukannya.

Para ilmuwan menemukan bahwa tidur membantu orang untuk mengingat kata yang baru yang dipelajari dan memasukkan kosa kata baru ke “leksikon mental” mereka.

Selama studi, yang didanai oleh Dewan Penelitian Ekonomi dan Sosial, para peneliti mengajari para relawan kata-kata baru pada malam hari, diikuti dengan sebuah tes langsung. Para relawan tidur semalaman di laboratorium sementara aktivitas otak mereka direkam dengan menggunakan electroencephalogram, atau EEG. Tes keesokan harinya mengungkapkan bahwa mereka dapat mengingat kata-kata lebih dari yang mereka lakukan segera setelah mempelajarinya, dan mereka bisa mengenalinya lebih cepat, menunjukkan bahwa tidur telah memperkuat memori baru.

Ini tidak terjadi pada kelompok kontrol relawan yang dilatih pada pagi hari dan kembali diuji pada malam harinya. Pemeriksaan terhadap gelombang otak relawan tidur menunjukkan bahwa tidur nyenyak (tidur slow-wave), bukan tidur dengan gerakan mata cepat (REM) atau tidur ringan, membantu dalam memperkuat memori baru.

Ketika para peneliti memeriksa apakah kata-kata baru telah diintegrasikan dengan pengetahuan yang ada dalam leksikon mental, mereka menemukan keterlibatan tipe yang berbeda dari aktivitas pada otak tidur. Poros tidur adalah ledakan aktivitas otak yang singkat namun intens, yang mencerminkan transfer informasi di antara gudang memori yang berbeda di dalam otak – hippocampus di kedalaman otak dan neokorteks di permukaan otak.

Memori pada hippocampus tersimpan secara terpisah dari memori lain, sedangkan memori pada neokorteks terhubung ke pengetahuan lain. Relawan yang mengalami lebih banyak poros tidur semalaman lebih berhasil dalam menghubungkan kata-kata baru ke seluruh kata-kata dalam leksikon mental mereka, menunjukkan bahwa kata-kata baru dikomunikasikan dari hipokampus ke neokorteks selama tidur.

Penulis mitra makalah, Profesor Gareth Gaskell, dari  Departemen Psikologi Univeristas York, mengatakan, “Kami menduga dari pekerjaan sebelumnya bahwa tidur memiliki peran dalam pengorganisasian ulang memori baru, tapi ini adalah pertama kalinya kami benar-benar mampu mengamati tindakannya, dan memahami pentingnya kegiatan poros dalam proses ini.”

Hasil ini menyoroti pentingnya tidur dan proses otak yang mendasarinya untuk memperluas kosa kata. Tetapi prinsip yang sama mungkin berlaku untuk jenis pembelajaran lainnya.

Pemimpin penulis, Dr Jakke Tamminen, mengatakan, “Memori baru hanya benar-benar berguna jika Anda dapat menghubungkan mereka ke informasi yang sudah Anda tahu. Bayangkan sebuah permainan catur, dan diberitahu bahwa aturan yang mengatur pergerakan bagian tertentu baru saja berubah. Informasi baru ini hanya berguna bagi Anda setelah Anda dapat mengubah strategi permainan, pengetahuan bagaimana memindahkan bagian lainnya, dan bagaimana merespon langkah lawan. Studi kami mengidentifikasi aktivitas otak selama tidur yang mengatur memori baru dan membuat semua koneksi vital tersebut dengan pengetahuan yang ada.”

Sumber Artikel: alphagalileo.org
Kredit: Universitas York
Abstrak:
The paper ‘Sleep spindle activity is associated with the integration of new memories and existing knowledge, Journal of Neuroscience: http://www.jneurosci.org/cgi/content/abstract/30/43/14356

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.