Diposting Senin, 25 Oktober 2010 jam 2:42 pm oleh Gun HS

Penemuan Reseptor Rasa pada Paru-paru: Pendekatan Baru untuk Terapi Asma

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Senin, 25 Oktober 2010 -


Reseptor rasa pada paru-paru? Para peneliti di Universitas Maryland School of Medicine di Baltimore telah menemukan bahwa reseptor rasa tidak hanya terletak di mulut tetapi juga di paru-paru manusia. Apa yang mereka pelajari tentang peran reseptor ini bisa merevolusi perawatan asma dan penyakit paru-paru obstruktif lainnya.

“Deteksi fungsi reseptor rasa pada otot polos bronkus di paru-paru sangat tidak terduga, di mana kami sendiri pada awalnya cukup skeptis,” kata penulis senior studi, Stephen B. Liggett, MD, profesor kedokteran dan fisiologi di Universitas Maryland School of Medicine dan direktur Cardiopulmonary Genomics Program.

Dr Liggett, pulmonologist, mengatakan bahwa timnya menemukan reseptor rasa secara tidak sengaja, selama studi yang tidak terkait dengan reseptor otot paru-paru manusia yang mengatur kontraksi dan relaksasi saluran napas. Saluran nafas adalah jalur pergerakan udara masuk dan keluar dari paru-paru, salah satu dari beberapa langkah penting dalam proses penyampaian oksigen ke sel-sel di seluruh tubuh. Pada asma, saluran nafas otot halus mengalami kontraksi atau mengencang, menghambat aliran udara, menyebabkan sesak napas.

Reseptor rasa pada paru-paru yang terlihat melalui mikroskop. Sekumpulan warna merah adalah reseptor, titik-titik biru adalah inti. (Kredit: Universitas of Maryland School of Medicine)

Reseptor-reseptor rasa pada paru-paru sama seperti yang ada di lidah. Reseptor lidah dikelompokkan dalam selera, yang mengirimkan sinyalnya ke otak. Para peneliti mengatakan bahwa dalam paru-paru, reseptor rasa tidak bergerombol dalam kuncup dan tidak mengirimkan sinyal ke otak, namun mereka menanggapi zat yang memiliki rasa pahit.

Untuk studi saat ini, tim Dr Liggett mengekspos senyawa pahit pada saluran nafas manusia dan tikus, sel-sel otot polos saluran napas individu, dan pada tikus yang menderita asma. Temuan ini dipublikasikan online di Nature Medicine.

Racun nabati kebanyakan pahit, sehingga para peneliti menduga tujuan reseptor rasa paru-paru adalah serupa dengan yang ada di lidah – untuk memperingatkan adanya racun. “Awalnya saya pikir reseptor rasa pahit di paru-paru akan mendorong respon ‘fight or flight’ terhadap lingkungan beracun, menyebabkan sesak dada dan batuk sehingga Anda akan meninggalkan lingkungan beracun tersebut, tapi bukan itu yang kami temukan,” kata Dr Liggett.

Ada ribuan senyawa pahit yang mengaktifkan reseptor rasa pahit tubuh tetapi tidak beracun jika dalam dosis yang tepat. Banyak agen sintetis, yang dikembangkan untuk tujuan yang berbeda, dan lain-lainnya berasal dari alam, seperti bunga, sayuran, buah dan pohon tertentu.

Para peneliti menguji beberapa zat pahit standar untuk mengaktifkan reseptor-reseptor ini. “Ternyata, senyawa pahit bekerja dengan cara yang berlawanan dari apa yang kami duga,” kata Dr Liggett. “Mereka semua membuka saluran napas lebih mendalam dibandingkan dengan obat yang dikenal yang kita miliki untuk pengobatan asma atau penyakit paru-paru obstruktif kronik (PPOK).” Dr Liggett mengatakan, pengamatan ini dapat memiliki implikasi untuk terapi baru. “Obat-obat baru untuk mengobati asma, emfisema atau bronkitis kronis adalah diperlukan,” katanya. “(Penemuan) ini bisa mengganti atau meningkatkan apa yang sekarang sudah digunakan, dan merupakan pendekatan yang sama sekali baru.”

Kina dan klorokuin telah digunakan untuk mengobati penyakit yang sama sekali berbeda (seperti malaria), tetapi juga sangat pahit. Kedua senyawa ini membuka kontraksi saluran nafas dalam model laboratorium. Bahkan sakarin, yang memiliki rasa pahit, efektif dalam merangsang reseptor-reseptor ini. Para peneliti juga menemukan bahwa pemberian zat pahit berbentuk aerosol mengendurkan saluran nafas pada model tikus penderita asma, menunjukkan bahwa mereka berpotensi menjadi pengobatan yang efektif bagi penyakit ini.

Dr Liggett memperingatkan bahwa memakan makanan atau senyawa rasa pahit tidak akan membantu dalam pengobatan asma. “Berdasarkan penelitian kami, kami menduga bahwa obat terbaik adalah memodifikasi senyawa kimia pahit, yang dibentuk menjadi aerosol dan kemudian dihirup ke dalam paru-paru dengan inhaler,” katanya.

Aspek paradoks lain penemuan mereka ini adalah peran tak terduga bahwa mineral kalsium berperan bila reseptor rasa paru-paru diaktifkan. Penulis utama penelitian tersebut, Deepak A. Deshpande, Ph.D., asisten profesor kedokteran di Universitas Maryland School of Medicine, adalah seorang ahli dalam bagaimana kalsium mengontrol otot. “Kami selalu beranggapan bahwa peningkatan kalsium dalam sel otot polos menyebabkannya kontraksi, tetapi kami menemukan bahwa senyawa pahit meningkatkan kalsium dan menyebabkan relaksasi otot saluran napas dengan cara yang unik,” kata Dr Deshpande. “Tampaknya, reseptor rasa ini merupakan kabel ke wadah khusus kalsium yang berada tepat di tepi sel-sel ini,” katanya.

“Pekerjaan tim ini mencontohkan apa yang diperlukan untuk melakukan perbaikan nyata dalam mengobati penyakit tertentu,” kata E. Albert Reece, MD, Ph.D., MBA, wakil presiden untuk urusan medis di Universitas Maryland dan dekan Universitas Sekolah Kedokteran Maryland. “Para peneliti ini bersedia mengambil kesempatan dan mengajukan pertanyaan tentang sesuatu yang bukan seperti konsep. Mengapa reseptor rasa ada di paru-paru? Apa yang mereka lakukan? Bisakah kita mengambil keuntungan dari mereka untuk merancang sebuah terapi baru? Pada akhirnya, penemuan mereka berada pada tradisi terbaik dalam penelitian ilmiah.”

Asma dan PPOK bersamaan mempengaruhi 300 juta orang di seluruh dunia. Menurut American Lung Association, asma mempengaruhi hampir 23 juta orang Amerika, termasuk tujuh juta anak, dan PPOK adalah penyebab utama keempat kematian di Amerika Serikat. Insiden kedua penyakit ini semakin meningkat. Setidaknya setengah dari semua pasien asma memiliki kontrol memadai penyakit dengan menggunakan obat yang saat ini tersedia.

Dua peneliti dari Universitas Johns Hopkins, Steven S. An dan James SK Sham, juga memberikan kontribusi terhadap beberapa percobaan.

Penelitian ini didukung pendanaan dari National Heart, Lung, and Blood Institute of the National Institutes of Health.

Sumber Artikel: umm.edu
Referensi Jurnal:
Deepak A Deshpande, Wayne C H Wang, Elizabeth L McIlmoyle, Kathryn S Robinett, Rachel M Schillinger, Steven S An, James S K Sham, Stephen B Liggett. Bitter taste receptors on airway smooth muscle bronchodilate by localized calcium signaling and reverse obstruction. Nature Medicine, 2010; DOI: 10.1038/nm.2237

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.