Diposting Senin, 25 Oktober 2010 jam 11:47 pm oleh Gun HS

Hewan-hewan dari Kedalaman Laut

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Senin, 25 Oktober 2010 -


Manajer koleksi senior Museum Victoria dan spesialis ikan, Dianne Bray, baru-baru ini kembali membawa serta makhluk-makhluk luar biasa dari kedalaman laut hasil dari ekspedisi selama tiga minggu di Samudra Pasifik selatan-timur Peru dan Chile.

Dia bergabung dengan tim ahli biologi internasional untuk menyelidiki bioluminescence dan sistem sensor hewan-hewan yang ditemukan di Palung Peru-Chili, termasuk yang tinggal di di kedalaman antara 150-200 dan 1000 meter, serta fauna pemakan bangkai yang ditemukan di bagian bawah palungan. Tim ini, termasuk ilmuwan dari Australia, Jerman, Inggris, Jepang, Amerika Serikat dan Selandia Baru, menggunakan pengambilan sampel khusus dan mengumpulkan peralatan untuk memperoleh gambar dan spesimen.

Belly dragonfish hitam (Kredit: Museum Victoria)

Jellyfish (Kredit: Museum Victoria)

Mesopelagic amphipod (Kredit: Museum Victoria)

Makanan sangat langka di kedalaman laut dan banyak hewan yang sangat beradaptasi untuk mencari makan tanpa dirinya dimakan. Banyak spesies yang melakukan migrasi harian untuk mencari makan pada malam hari di kedalaman 200 meter di mana makanan lebih banyak, lalu kembali ke persembunyian di perairan gelap pada siang harinya. Bioluminescence adalah sumber utama cahaya dan digunakan oleh hewan untuk menyembunyikan siluet mereka, untuk menarik mangsa, untuk menerangi mangsa dan untuk pengakuan spesies.

Sebagian besar hewan di kedalaman laut sangat rapuh dan mudah rusak ketika tertangkap dalam penelitian dan juga oleh penangkapan jaring ikan komersial. Ekspedisi pukat jaring, dikembangkan di Universitas Queensland dan Pelabuhan Cabang Oseanografi Institute di AS, telah dirancang untuk mengumpulkan hewan laut dengan sangat hati-hati dan membawa mereka ke permukaan dengan sangat pelan-pelan, memastikan spesimen itu tetap hidup dan dalam kondisi yang baik.

Amphipod pemakan bangkai (Kredit: Museum Victoria)

Ikan-ikan pemakan bangkai yang hidup di bawah palungan (Kredit: Museum Victoria)

Beberapa peneliti di atas kapal sedang mempelajari sistem visual ikan dan cumi-cumi yang hidup dalam cahaya redup di kedalaman laut. Yang lainnya sedang melihat sistem barisan lateral yang sering berkembang dengan baik pada ikan di kedalaman laut dan dapat mendeteksi gerakan dan getaran dalam  air sekitarnya. Tim lain bekerja pada gen yang mendorong ritme biologis harian hewan di kedalaman laut. Pada lima kali kesempatan, sebuah pendarat bentik dengan kamera video berumpan khusus untuk kedalaman laut disertai perangkap berumpan dikerahkan ke bagian bawah palungan untuk merekam dan mengumpulkan hewan-hewan pemakan bangkai yang hidup di dasar laut hingga kedalaman lebih dari delapan kilometer.

Bray membawa kembali beberapa hewan yang luar biasa untuk penelitian koleksi Museum Victoria, termasuk belut gulper, ikan pemancing kedalaman laut, dan  banyak invertebrata cantik, seperti udang merah dan cumi. Dia juga membawa kembali seekor krustasea amphipod yang dikumpulkan dari permukaan bawah di kedalaman tujuh kilometer. Hewan ini bertahan dengan memakan bangkai hewan yang mati dan jatuh ke dasar laut. Ekspedisi ini menemukan banyak spesies baru bagi ilmu pengetahuan.

Sumber Artikel: museumvictoria.com.au

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.