Diposting Selasa, 12 Oktober 2010 jam 2:23 am oleh Gun HS

Spesies Baru, Karnivora Mirip-Luwak, Ditemukan di Madagaskar

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Selasa, 12 Oktober 2010 -


Spesies karnivora baru bertubuh kecil, dikenal sebagai vontsira Durrell (Salanoia durrelli) telah diidentifikasi oleh para peneliti dari Wildlife Conservation Trust Durrell, Museum Sejarah Alam, London, Heritasi Alam, Jersey, dan Konservasi Internasional (CI). Karnivora mungil, seukuran kucing, berbintik-bintik cokelat dari rawa-rawa rawa-rawa Lac Alaotra di Madagaskar timur tengah, memiliki berat lebih dari setengah kilogram dan termasuk keluarga karnivora yang diketahui hanya berasal dari Madagaskar. Spesies ini mungkin menjadi salah satu karnivora yang paling terancam bahaya di dunia.

Temuan ini dijabarkan dalam jurnal Systematics and Biodiversity edisi terbaru taksonomi.

Karnivora ini pertama kali terlihat berenang di danau oleh para peneliti dari Wildlife Conservation Trust Durrell dalam rangka perjalanan mensurvei hewan lemur bambu (Hapalemur alaotrensis griseus) pada tahun 2004. Setelah memeriksa sebentar hewan tersebut, tim menduga telah menyaksikan suatu spesies baru dan mengambil fotonya. Dengan memeriksa vontsira berekor-cokelat (Salanoia concolor), spesimen yang ada dalam koleksi Museum Sejarah Alam, para ahli zoologi Museum mengkonfirmasi bahwa hewan tersebut adalah spesies baru. Vontsira berekor-cokelat relatif terdekat dengan spesies baru tersebut, yang kemudian diberi nama oleh para ahli zoologi untuk menghormati seorang ahli konservasi dan penulis, Gerald Durrell, yang meninggal 15 tahun lalu.

Vontsira Durrell (Salanoia durrelli) - mamalia karnivora baru pertama yang ditemukan dalam 24 tahun. Spesies ini ditemukan di Pulau Madagaskar oleh tim dari Durrell Wildlife Conservation Trust (DWCT), Museum Sejarah Alam, London, Heritesi Alam, dan Konservasi Internasional. (Kredit: © Durrell Wildlife Conservation Trust)

Bruno Fidimalala Ralainasolo, seorang ahli biologi konservasi yang bekerja untuk Durrell Wildlife Conservation Trust, yang pertama kali menangkap karnivora baru tersebut, berkomentar: “Kami sudah tahu selama beberapa lama bahwa ada seekor karnivora yang hidup di rawa-rawa Lac Alaotra, tetapi kami selalu mengira itu adalah vontsira berekor-coklat yang juga pernah ditemukan di hutan hujan timur. Namun, perbedaan tengkorak, gigi, dan kakinya telah menunjukkan bahwa hewan ini jelas merupakan spesies yang berbeda dengan adaptasi kehidupan di lingkungan perairan. Ini adalah penemuan yang sangat menarik dan kami memutuskan untuk menghormati pendiri kami, seorang ahli konservasi terkenal di dunia, Gerald Durrell, dengan menamai spesies ini dengan nama belakangnya. Namun, masa depan spesies ini sangat tidak pasti karena rawa-rawa Lac Alaotra sangat terancam oleh ekspansi pertanian, pembakaran dan invasif tanaman serta ikan. Tempat itu adalah situs yang sangat penting bagi satwa liar dan menyediakan sumber daya bagi masyarakat, dan Wildlife Conservation Trust Durrell bekerja secara dekat dengan masyarakat setempat untuk memastikan pemanfaatannya yang berkelanjutan dan untuk melestarikan vontsira Durrell, juga spesies penting lainnya. “

Paula Jenkins, ahli zoologi Museum Sejarah Alam berkata: “Kami tahu sedikit tentang vontsiras kecil mirip luwak itu karena mereka kurang dikenal dan jarang terlihat atau dipelajari di lapangan. Penelitian ini merupakan contoh fantastis tentang pentingnya dan relevansi yang Museum miliki untuk penelitian ilmiah kontemporer. Meskipun orang mungkin tahu bahwa museum seperti Museum Sejarah Alam tetap menyimpan koleksi referensi, hanya sedikit orang yang menyadari betapa pentingnya koleksi tersebut untuk pemahaman kita tentang dunia saat ini.”

Stephan M Funk dari Heritesi Alam, yang sebelumnya bekerja untuk Durrell Wildlife Conservation Trust dan penulis mitra makalah, mengatakan: “Populasi genetika dan evolusi vontsira Durrell serta spesies terkait tetap sulit dipahami, menyoroti pentingnya penelitian ini di masa depan. Yang lebih penting, bagaimanapun juga, adalah perlindungan rawa-rawa di sekitar Lac Alaotra, yang tetap sangat terancam. “

Rawa-rawa Lac Alaotra, lokasi tempat ditemukannya vontsira Durrell, merupakan habitat hewan yang juga terancam akibat populasi manusia. (Kredit: © Durrell Wildlife Conservation Trust)

Habitat vontsira Durrell telah menanggung sejumlah ancaman selama dekade terakhir, dari penangkapan ikan hingga pengendapan dan polusi pupuk serta pestisida. Sementara status konservasi spesies baru ini masih harus dievaluasi secara resmi, spesies ini sepertinya akan terancam sebagai akibat dari jumlah populasinya yang kecil, distribusi yang terbatas serta dampak dari degradasi habitat.

Hebatnya, Lac Alaotra menjadi berita utama hanya beberapa bulan yang lalu ketika kepunahan Alaotra grebe (Tachybaptus rufolavatus) diumumkan. Sekarang spesies baru telah dideskripsikan berasal dari daerah di mana Alaotra grebe terakhir terlihat.

Frank Hawkins dari Konservasi Internasional, penulis mitra makalah yang mendeskripsikan spesies tersebut, mengatakan: “Jenis ini mungkin merupakan karnivora dengan salah satu rentang terkecil di dunia, dan mungkin menjadi satu-satunya yang paling terancam. Rawa-rawa Lac Alaotra berada di bawah tekanan besar, dan hanya dengan pekerjaan konservasi mendesak untuk membuat spesies ini sebagai andalan konservasi akan mencegah kepunahannya.”

Sumber: Conservation International

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.