Diposting Senin, 11 Oktober 2010 jam 7:59 pm oleh The X

Sutet

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Senin, 11 Oktober 2010 -


Kenapa energi listrik dikirimkan dengan tegangan tinggi dan arus rendah bukannya arus tinggi dan tegangan rendah? Kan dayanya tetap sama saja, karena daya adalah hasil kali arus dan tegangan. Kenapa pengiriman dilakukan dengan arus bolak balik (AC yang ukuran dan arah arusnya berbolak-balik) ketimbang arus searah (DC, yang arah dan ukurannya tidak berubah)?

Saat sebuah jalur distribusi daya tegangan tinggi (SUTET) memerlukan perbaikan, PLN  tidak dapat mematikannya begitu saja, ia bisa memadamkan seluruh kota atau bahkan provinsi. Perbaikan harus dilakukan saat saluran masih menyala aktif. Teknik perbaikannya melibatkan penggunaan helikopter yang melayang diatas saluran tegangan tinggi sementara seorang teknisi duduk di satu ujung landasan yang menempel di bawah helikopter. Bagaimana teknisi ini menghindari tersentrum saat memegang kabel?

Di beberapa daerah, SUTET menjadi ancaman utama bagi populasi burung. Jelas burung dapat tersakiti atau terbunuh bila mereka terbang langsung ke kabel. Namun apa bahayanya bagi manusia yang berada di bawah atau pada tiang, menara atau kabel sutet?

SUTET

Kenapa harus Tegangan Tinggi?

Saat listrik dikirimkan lewat sebuah saluran, sebagian energi listriknya lenyap sebagai energi panas, karena elektron (yang menyusun arus listrik) bertabrakan dengan atom dan molekul yang ada sepanjang jalur distribusi. Jumlah energi listrik yang hilang ini sama dengan hasil kali hambatan saluran dan kuadrat arus. Karenanya, agar rugi-rugi ini rendah, energi listrik harus dikirimkan dengan arus rendah. Tapi, untuk mempertahankan permintaan daya, ini artinya tegangan yang harus dinaikkan, hingga mencapai ratusan ribu volt misalnya (tegangan listrik di rumah hanya 220 volt). Pada titik penyebaran dimana energi dikirim ke rumah-rumah, sebuah trafo (transformator) menurunkan tegangan listrik tersebut menjadi lebih rendah (berarti lebih aman) dan arusnya dinaikkan (yang dapat dibatasi dengan sekering atau stud (MCB – Miniature Circuit Breaker)).

Kenapa harus AC?

Listrik arus searah (DC) awalnya dipakai untuk distribusi oleh Thomas Edison di AS. Kemudian, George Westinghouse menawarkan penggunaan arus bolak-balik (AC). Persaingan antara kedua orang ini cukup sengit, masing-masing mencoba menunjukkan kalau metode pengiriman mereka lebih aman daripada metode saingannya. Pendukung Edison memiliki beberapa demonstrasi di depan umum yang kadang horor dimana mereka menyetrum anjing untuk menunjukkan betapa berbahayanya AC. Walau begitu, Westinghouse pada akhirnya menang, terutama karena metodenya jauh lebih praktis. Ia dapat mengirim tegangan tinggi lalu menurunkannya dengan trafo di rumah. Edison, di sisi lain, tidak dapat mengirim dengan tegangan tinggi dan karenanya harus membangun pembangkit listrik setiap empat atau lima kilometer, yang jelas sangat tidak praktis.

Ketika seorang teknisi mendekati sebuah jalur tegangan tinggi yang menyala untuk memperbaikinya, medan listrik di sekitar kabel di dekat tubuh teknisi tersebut membuat tubuh sang teknisi hampir dalam potensial listrik yang sama dengan kabel. Untuk menyesuaikan kedua potensial, teknisi tersebut menjulurkan tongkat konduktor ke saluran; listrik melompat dari kabel ke ujung tongkat, yang dapat melumpuhkan lengan beberapa saat. Agar tidak tersetrum, sang teknisi harus terisolasi dari apapun yang dapat menyalurkan listrik ke tanah. Agar memastikan kalau tubuh selalu pada potensial yang sama – yaitu potensial saluran yang dikerjakan – sang teknisi memakai baju, sarung tangan dan sepatu, semuanya terhubung ke kabel lewat tongkat tersebut.

Skema tiang listrik dan saluran transmisi listrik dekat rumah

Pengaruh SUTET bagi Burung?

Seekor burung dapat berdiri dengan aman di atas kabel karena hambatannya pada arus lebih tinggi dari pada hambatan bagian kabel di antara kakinya. Namun, bila burung besar mendarat cukup dekat dengan bagian tiang atau menara yang terhubung ke tanah, ia dapat memperpendek jalur listrik sehingga arus mengejar ke tanah melalui dirinya dan berarti membunuhnya.

Walaupun tipe hubung singkat demikian mungkin terjadi, yang lebih mungkin terjadi adalah lewat kotoran burung (campuran air seni dan tinja burung). Bila burung berada di bagian yang terhubung ke tanah di menara atau tiang listrik, misalnya palang di puncak tiang, tempat kabel menggantung, maka cairan apapun yang dikeluarkannya dapat menghubungkan dirinya dengan saluran dan menyebabkan hubung singkat. Kotoran dapat menjadi masalah bila ia tidak cair karena ia dapat menumpuk seiring waktu. Lalu, saat hujan atau salju atau es, aliran air dapat menghubungkan kotoran tersebut dengan saluran. Hubungan listrik demikian menjadi masalah bila banyak hujan karena air dapat menghisap ion dari kotoran burung.

Pengaruh SUTET bagi Manusia?

Sering kita dengar di televisi tentang demonstrasi yang bahkan melibatkan protes mogok makan oleh penduduk yang tinggal di bawah jalur SUTET. Mereka menuntut ganti rugi dan pemindahan SUTET ke daerah yang tanpa pemukiman karena hal tersebut di klaim menyebabkan dampak kesehatan yang buruk bagi mereka.

Selain bahaya hubungan singkat di menara akibat hujan atau banjir yang telah disebutkan di atas, bahaya lainnya masih merupakan isu kontroversial. Wardhana et al (1997) misalnya mengatakan kalau kurangnya pengetahuan kita mengenai hal ini disebabkan oleh penelitian eksperimental tidak dapat dilakukan pada manusia. Penelitian sejauh ini hanya dilakukan pada tikus percobaan dan ternyata radiasi yang diberikan tidak menyebabkan kanker. Walau begitu, mereka menekankan kalau dampak radiasi tentunya dipengaruhi seberapa besar tegangan SUTET tersebut. Semakin besar tentu semakin berbahaya, hanya saja seberapa besar yang aman, sampai sekarang belum diketahui.

Dr John Moulder, profesor oncologi radiasi melakukan survey terhadap 520 hasil penelitian mengenai listrik tegangan tinggi dan menyimpulkan tidak ada hubungan nyata antara tegangan listrik dan kanker. Dari semua studi terbaru mengenai tenaga tinggi dan leukemia anak atau kanker otak tidak menunjukkan hubungan yang nyata. Pengecualian hanya pada satu studi dari Kanada yang menunjukkan hubungan antara munculnya leukemia anak dan paparan radiasi listrik tegangan tinggi.

Dari semua studi yang menghitung korelasi antara kanker orang dewasa dan tinggalnya orang tersebut di dekat SUTET, hanya satu yang menemukan hubungan. Penelitian Wertheimer et al saja yang melaporkan adanya kelebihan kanker total dan kanker otak, namun tidak leukemia; sementara itu Li et al melaporkan kelebihan leukemia, namun tidak kanker payudara atau kanker otak.

Ada konsensus dalam masyarakat ilmiah kalau tidak ada hubungan sebab akibat antara paparan tempat tinggal pada medan frekuensi-daya dan bahaya kesehatan manusia (termasuk kanker).

SUTET menghasilkan Frekuensi Sangat Rendah (ELF – Extremely Low Frequency). Frekuensi inilah yang diduga mampu menyebabkan kanker. Dinas Penelitian Kanker International (IARC) telah mengevaluasi data ilmiah dan membenarkan kalau medan magnet ELF mungkin bersifat karsinogen, atau dengan kata lain, ada sedikit bukti kalau EMF mungkin menyebabkan peningkatan resiko kanker pada manusia dan hewan.

Jadi tampaknya masalah SUTET merupakan kontroversi yang belum terselesaikan hingga kini. Penelitian dari Laboratorium Nasional Barat Laut Pasifik justru memberikan sebuah perspektif lain. Tikus-tikus yang menjadi subjek medan elektromagnet ekstrim menghasilkan tingkat gas ozon beracun yang berbahaya. Ozon ini terbentuk saat tikus berada di dekat korona (api Santo Elmo) yang tercipta akibat elektron yang lari dari permukaan konduktor listrik runcing bertegangan tinggi.

Jadi mungkin kenapa orang yang tinggal di bawah SUTET merasa terganggu adalah karena di sana banyak ozon, dan selama ini para ilmuan mencari di tempat yang salah. Mungkinkah SUTET justru menimbulkan masalah pernapasan (karena keracunan ozon) bukannya masalah kanker atau leukmia?

Referensi

1.       Walker, J. 2010. Flying Circus of Physics.

2. Wisnu Arya Wardhana, Supriyono., Djiwo Harsono. 1997. Masalah Radiasi Tegangan Tinggi. ELEKTRO INDONESIA, Edisi ke Delapan, Juli 1997

3. Priyadi Iman Nurcahyo. 2006. Kontroversi Saluran Tegangan Tinggi

4.       Moulder, J. 2002. Power Line and Cancer FAQs.

5. World Health Organization. Electromagnetic Fields and Public HealthL – Extremely Low Frequency (ELF)“. Fact Sheet N205. November 1998.
6. Wikipedia. 2010. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi

7.       Pacific Northwest National Laboratory (2004, February 9). A Shocking Surprise: High Voltage + Rats = Ozone, Reopens Power-line Debate. ScienceDaily. Retrieved October 11, 2010, from http://www.sciencedaily.com­ /releases/2004/02/040209074236.htm

8. Green Facts. 2010. Ozone (O3) Health Effects

The X
Sains adalah sebuah pengetahuan universal, ilmu pengetahuan tidaklah sama dengan pengetahuan dongeng. Kadang, fakta lebih menyakitkan daripada doktrin / pandangan turun temurun.
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.