Diposting Selasa, 5 Oktober 2010 jam 7:40 am oleh Gun HS

Temuan Sensus Dunia Laut Mikroba Diungkap

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Selasa, 5 Oktober 2010 -


Setelah satu dekade kerja sama dan petualangan ilmiah, para penjelajah laut lebih dari 80 negara, termasuk enam ilmuwan dari Marine Biological Laboratory (MBL), menyampaikan Sensus global pertama Biota Laut pada tanggal 4 Oktober, mengungkapkan apa, di mana, dan berapa banyak kehidupan yang tersembunyi di lautan dunia. Dalam salah satu kolaborasi ilmiah terbesar yang pernah dilakukan, lebih dari 2.700 ilmuwan menghabiskan lebih dari 9.000 hari di laut pada lebih dari 540 ekspedisi pengumpulan data.

Sebagaimana hasil yang ditemukan dari upaya para ilmuwan, mungkin terdapat hingga 1 miliar jenis mikroba laut – lebih dari 100 kali lebih beragam dari tumbuhan dan hewan – dan sebanyak 38.000 jenis mikroba dalam satu liter air laut tertentu.

Sebuah tim peneliti dari MBL’s Bay Paul Center beserta rekan-rekan mereka dari 25 negara termasuk di antara para ilmuwan yang berkontribusi terhadap Sensus melalui kepemimpinan mereka dari Sensus Internasional Kelautan Mikroba (ICoMM), sebuah proyek penelitian Sensus besar Kehidupan Laut, yang difokuskan pada keanekaragaman bentuk kehidupan mikroskopis di lautan dunia.

Selama enam tahun terakhir, ICoMM telah mengumpulkan lebih dari 25 juta urutan genetik dari mikroba yang berenang di 1.200 situs di seluruh dunia – dari teluk kutub ke laut tropis, dari muara ke lepas pantai, di karang, jamur, dan bangkai ikan paus; dari permukaan perairan hingga ke kedalaman laut.

Sebagian besar keanekaragaman hayati bumi adalah mikroba di alam, khususnya di lautan. Selama lebih dari tiga miliar tahun, makhluk ini memiliki proses penting berdimediasi yang membentuk kelayakhunian planet.

Pada tahun 2006, para ilmuwan ICoMM membuat penemuan yang mengejutkan bahwa, sementara beberapa spesies mikroba mendominasi lautan, sebagian besar lainnya sangat sedikit. Sogin Mitchell, direktur MBL’s Bay Paul Center dan pemimpin proyek ICoMM menyebut ini sebagai dunia baru kehidupan mikroba “biosfer langka” yang belum pernah dieksplorasi.

Segera setelah penemuan ini, Sogin mulai memanfaatkan jenis kuat pengurut DNA yang memungkinkan analisis keragaman mikroba dalam sampel yang lebih banyak, jauh lebih cepat. Metode barunya, yang disebut “Pyro-tagging”, menarik dana tambahan untuk memperluas sensus. Sebuah panggilan bagi para ilmuwan mendapat respon antusias dan berkualitas tinggi, dan 40 laboratorium baru dipilih untuk mengirim sampel mikroba laut ke MBL untuk pengurutan.

“Sejak awal, ketika memutuskan bagaimana kami bisa melakukan survei mikroba laut, hal ini telah menjadi upaya masyarakat,” kata Sogin. “Koleksi sampel adalah mainan yang sangat mahal, terutama dalam hal kapal berjalan, namun laboratorium mengirimkan dibayar untuk itu, yang meringankan satu kendala keuangan bagi sensus.” Sementara itu, di MBL, “kami segera menyadari bahwa kami perlu kemampuan bioinformatika yang tidak ada” untuk menangani data, kata Sogin. Jadi mereka merancang database yang memungkinkan visualisasi keragaman mikroba dalam beberapa cara grafis dan menggabungkan data genetik dengan informasi mengenai habitat mikroba.

Awalnya, ilmuwan ICoMM juga membuat keputusan penting untuk mengumpulkan data genetik tidak hanya pada mikroba (yang akan memisahkan mereka berdasarkan jenis), tetapi juga informasi kontekstual pada di mana mereka ditemukan – lintang dan bujur, kedalaman laut, pH air, salinitas, dan kondisi. Apa yang mereka temukan adalah bahwa semua mikroba tidak berada di mana-mana. Meskipun memiliki kemampuan untuk menyebar secara luas di lautan, para ilmuwan menemukan bahwa karakteristik komunitas mikroba dapat ditentukan massa air yang berbeda di laut dan dapat memberitahu kita tentang kesehatan ekosistem yang berbeda.

“Percaya atau tidak, ini adalah unik, ini menggabungkan data keragaman dan data kontekstual (genetik),” kata Linda Amaral Zettler, ilmuwan asisten MBL dan manajer program ICoMM. “Imbalan besar itu memungkinkan para peneliti mengajukan pertanyaan ekologi tentang populasi mikroba yang dinyatakan tidak dapat diajukan.”

Sekarang adalah waktu yang paling menarik, ketika “hal-hal mulai terungkap, dan kisah-kisah diberitahu,” kata Amaral Zettler. “Kami berpikir analisis kami akan menceritakan kisah-kisah yang sangat menarik.”

Sensus Biota Laut dimulai pada tahun 2000 oleh Alfred P. Sloan Foundation. Selama dekade tersebut Sensus tumbuh mencapai $650 juta eksplorasi global, yang melibatkan lebih dari 670 lembaga dan lebih dari 10 kali lipat 250 kolaborator. Sensus terdiri dari 17 proyek yang menyentuh habitat utama dan kelompok spesies di lautan global.

Lebih dari 300 pemimpin masyarakat Sensus mengadakan pertemuan pada tanggal 4-7 Oktober di London di Royal Institution Britania Raya, Royal Society, dan Museum Sejarah Alam untuk berbagi hasil dekade mereka dan mempertimbangkan implikasinya.

Sebuah sekuel untuk Sensus akan dieksplorasi selama pertemuan di London dan pada Konferensi Dunia tentang Kelautan Keanekaragaman Hayati September mendatang di Aberdeen, Skotlandia.

Sumber: sciencedaily.com
Berita di atas berasal dari bahan-bahan yang disediakan oleh Laboratorium Biologi Laut.

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.