Diposting Minggu, 26 September 2010 jam 2:29 am oleh Gun HS

Stress Dapat Mengontrol Gen Kita

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Minggu, 26 September 2010 -


Anda mungkin mengalami stres sebagai sesuatu yang mempengaruhi seluruh tubuh dan pikiran, penyebab yang banyak. Tetapi jika kita melihat lebih dalam pada blok bangunan tubuh, sel-sel kita, stres dan penyebabnya didefinisikan agak berbeda. Stres dapat terjadi pada tingkat sel setelah terpapar polusi, asap rokok, racun bakteri dan lain-lain, yang mana menekan sel harus bereaksi untuk bertahan dan mempertahankan fungsi normal mereka. Dalam skenario kasus terburuk, stres selular dapat menyebabkan perkembangan penyakit.

Para peneliti dari kelompok Dr Klaus Hansen di BRIC, Universitas Copenhagen, baru saja menunjukkan bahwa faktor eksternal bisa menekan sel kita melalui pengendalian gen kita.

“Kami menemukan bahwa faktor yang mengaktifkan stres dapat mengendalikan gen kita dengan menghidupkan gen tertentu yang seharusnya dibungkam. Hal ini sangat penting bahwa beberapa gen aktif dan yang lainnya tidak aktif untuk memastikan perkembangan feotal normal dan fungsi yang benar dari sel-sel kita di kemudian hari,” kata Hansen.

Simmi Gehani, PhD-siswa dalam kelompok Hansen, menemukan bahwa mengekspos sel manusia untuk suatu senyawa stres mengaktifkan gen yang dibungkam. Bahkan perubahan singkat dalam aktivasi gen dapat menjadi bencana selama perkembangan foetal sebagai pembentukan identitas seluler yang tepat dapat terganggu dalam sel kita. Tapi aktivitas gen yang berubah juga dapat memiliki konsekuensi dalam tubuh orang dewasa. “Misalnya, orang bisa membayangkan bahwa stres berkepanjangan menyebabkan sel-sel saraf di otak memproduksi hormon dan sinyal molekul lain yang biasanya tidak mereka hasilkan dan ini dapat mengganggu fungsi otak yang normal,” kata Gehani.

Kelompok riset Hansen sangat tertarik dalam pemahaman bagaimana gen kita dihidupkan dan dimatikan.

“Kita tahu bahwa kerumitan protein yang berbeda dapat bergaul dengan protein tertentu (histon) yang mana DNA terluka di sekitarnya dan dengan demikian menentukan apakah gen aktif atau tidak aktif. Kelompok kimia kecil dapat menyebabkan kerumitan protein mengikat histon dan ini dapat mengontrol aktivitas gen,” kata Hansen.

Para peneliti telah mempelajari rincian kerumitan yang disebut PRC2. PRC2 dapat melampirkan kelompok kimia kecil – kelompok metil – pada histon. Kerumitan pelindung dapat mengikat pada histon ketika penanda ini hadir dan gen dimatikan.

Hasil baru mereka menunjukkan bahwa kerumitan pelindung hilang dan gen terpilih diaktifkan ketika sel-sel terkena faktor stres eksternal. Alasan mengapa kerumitan hilang adalah bahwa faktor-faktor stres menginstruksikan enzim bernama MSK untuk melampirkan kelompok kimia lain – gugus fosfat – ke histon di dekat gugus metil. Kelompok fosfat menetralkan efek dari kelompok metil dan menhidupkan gen-gen tertentu.

“Konsekuensinya adalah bahwa gen yang harus dimatikan sekarang aktif dan hal ini dapat mengganggu pengembangan seluler, identitas dan pertumbuhan,” kata Gehani. Ini berarti, tanpa merusak kode genetik kita faktor stres eksternal dapat mengontrol aktivitas gen kita.

Hasil penelitian ini dipublikasikan dalam jurnal Molecular Cell.

Sumber: sciencedaily.com

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.