Diposting Senin, 20 September 2010 jam 6:26 pm oleh Gun HS

Cina: Pemanfaatan Rekayasa Genetik untuk Kesejahteraan

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Senin, 20 September 2010 -


Ahli genetika Cina, Du Yutao, menatapi layar monitar USG, memindai perut babi yang tengah hamil – salah satu karya terbaru Cina untuk memberi kemakmuran yang lebih baik pada masyarakat.

20 ekor babi aneh di peternakan provinsi Guangdong Cina Selatan bukanlah babi biasa, melainkan pengganti induk babi yang mengandung anak babi kloning.

Dengan jumlah penduduk yang diproyeksikan akan tumbuh menjadi 1,44 milyar pada 2030 dari 1,33 milyar tahun 2009, menurut data Bank Dunia, Beijing berburu teknologi mutakhir untuk menyediakan makanan kualitas yang lebih baik.

Babi hasil kloning pertama di Cina, yang diawetkan dan dipajang di institut Genomik Beijing, Shenzhen. (Bobby Yip, Tyrone Siu - Reuters)

Rekan-rekan Du mengkloning babi di laboratorium yang berjarak satu jam berkendara dari peternakan.

Mereka menyingkirkan DNA dari sel kulit yang diambil dari telinga seekor babi hutan berharga dan mentransfernya ke dalam sel telur babi yang intinya sudah dihilangkan. Embrio yang dihasilkan ini ditanamkan ke pengganti induk babi.

“Sekarang kami mengimpor celeng berharga dari Denmark dan Amerika Serikat. Butuh biaya untuk membeli, transportasi dan kerentanan mereka terhadap banyak penyakit selama transportasi,” kata Du, kepala kloning dan rekayasa genetika di Beijing Genomics Institute.

“Dengan teknologi ini, kami bisa mengimpor babi dalam jumlah kecil dan menghasilkannya dalam jumlah banyak di Cina.”

Dan para ahli internasional percaya Cina dapat mengambil peran utama dalam mempromosikan penerimaan terhadap hewan kloning dan bahkan transgenik – atau rekayasa genetika (GM).

Ingo Potrykus, pensiunan co-inventor kemasan vitamin A “beras emas” berbasis Swiss, mengatakan bahwa China bisa mengisi kekosongan dalam mengamankan penggunaan dan pengakuan secara luas.

“Untuk merevolusi regulasi … perlu pemimpin negara yang melakukannya, yang secara politis dan ekonomis independen dari histeria GMO Barat,” Potrykus, yang penemuannya telah terbukti sangat penting bagi negara-negara yang bergantung pada beras, menulis dalam e- mail.

“Cina akan memiliki potensi dan Cina bisa banyak mendapatkan keuntungan karena Cina memiliki banyak masalah ketahanan pangan ke depannya.”

Potrykus tahu banyak tentang sulitnya memenangkan penerimaan terhadap produk GM dan kloning. Varietasnya pernah dipotong dari pasar selama 10 tahun karena peraturan seputar makanan transgenik.

Menggunakan Lebih Sedikit Tanah dan Air

Di laboratorium institut tersebut, ahli genetika lain, Zhang Gengyun, bekerja dengan rekan-rekan pada termos berisi anakan padi – bahan pokok Cina lainnya.

Mereka ingin mengidentifikasi segmen gen dalam beras yang ada di belakang hasil panen yang tinggi dan sistem akar yang lebih baik, sehingga akan ada lebih banyak beras yang dapat dihasilkan dengan menggunakan sedikit tanah dan air.

“Sekarang banyak digunakan pupuk dan beras tidak bisa sepenuhnya menyerap. Sisa pupuk dibuang ke dalam sistem air kita, yang merusak lingkungan kita,” kata Zhang.

Cina memiliki beberapa alat konvensional. Diperlukan untuk mensejahterakan 22 persen dari populasi dunia tetapi hanya 7 persen dari lahan dunia. Bulan Juli lalu, Menteri Pertanian mengatakan bahwa Cina menghadapi tugas berat dalam memenuhi permintaan biji-bijian seperti beras, gandum dan jagung selama 10 tahun ke depan.

Sumber daya air di Cina tidak banyak – sebesar 25 persen dari rata-rata per kapita dunia. Dan seperempat airnya yang tercemar tidak layak bahkan untuk keperluan industri.

Panen gandum Cina bertahan di 530 juta ton padi pada tahun 2009 dan akan perlu meningkatkan pasokan tahunan sebesar 4 juta ton selama 10 tahun ke depan. Beijing mengimpor jagung AS untuk pertama kalinya sejak tahun 2006 dan merupakan konsumen terbesar di dunia kedelai.

“Di Cina, beras merupakan tanaman yang paling penting dan menggunakan 50 persen air tawar di Cina setiap tahunnya,” kata Zhang.

Wilayah agrikultural di Cina

Per orang Cina mengkonsumsi daging  70 kg (155 pon) tiap tahun, yang 54 persen adalah daging babi. Itu akan melambung dengan meningkatnya pendapatan daerah yang mencerminkan kehidupan lebih makmur seperti Hong Kong, di mana konsumsi daging per kapita adalah 120 kg per tahun, berdasarkan data Rabobank.

“Pemerintah ingin mengamankan pasokan pangan. Permintaan ini untuk daging segar,” kata Jean-Yves Chow, analis industri senior pada Rabobank di Hong Kong. “Yang tidak diinginkan adalah bergantung pada daging impor.”

Masalahnya bukan Cina saja. Dalam memimpin para ekonom, Jeffrey Sachs menerbitkan artikel di majalah Nature pada bulan Juli, menyerukan persiapan serius untuk memberi makan penduduk global yang akan tumbuh menjadi 9,1 miliar pada tahun 2050 dari 6,8 milyar di masa sekarang.

“Perubahan iklim dan risiko lingkungan lainnya, dikombinasi dengan penduduk yang masih terus berkembang diperkirakan akan mencapai sekitar 9 miliar pada tahun 2050, semua menandakan masalah yang serius,” Sachs, kepala Institut Bumi di Universitas Columbia, New York, menulis dalam e-mail.

Teknologi modifikasi genetika akan membantu, katanya, tapi konsekuensi pada kesehatan manusia dan lingkungan harus diawasi secara ketat.

Amerika Serikat adalah pemimpin dunia dalam memproduksi tanaman GM dan Food and Drug Adiministration telah menyetujui penjualan makanan dari hasil klon beserta turunannya, mengatakan produk tidak bisa dibedakan antara hewan kloning dengan yang bukan kloning.

Hal ini belum diatur pada rekayasa genetika ikan, apakah aman untuk dikonsumsi.

Resistensi

Namun modifikasi genetik makanan dan produk dari hewan kloning mendapat perlawanan di Eropa.

Di Cina, departemen Du telah mendirikan unit untuk mengkomersialkan kloning dan dia mengharapkan daging dari keturunan babi kloning akan berada di pasar Cina dalam “beberapa tahun”.

Departemennya bekerja sama dengan Universitas Pertanian China untuk menghasilkan babi transgenik yang lebih berotot dan kurang lemak – secara genetik lebih direkayasa dibanding kloning – dengan menghilangkan gen MSTN yang menghambat pertumbuhan otot.

“Kami berharap mendapatkan babi dengan ciri-ciri otot yang baik dan pertumbuhan yang lebih cepat … banyak dagingnya dan sedikit lemak,” katanya.

Tim Zhang berharap untuk mengidentifikasi gen yang mereka inginkan dan mentransfernya ke target spesies beras dalam tiga tahun dengan menggunakan pembiakan konvensional.

Zhang percaya itu akan melewati apa pun yang mungkin ditakutkan konsumen Cina.

“Ini bukan modifikasi genetik. Ini adalah pemuliaan konvensional … dalam waktu 10 tahun, kita dapat memiliki spesies ramah lingkungan yang hemat air dan pupuk,” katanya.

Departemen Pertanian Cina menolak berkomentar tentang bagaimana peraturan baru yang ketat pada kloning hewan atau produk transgenik akan seperti apa.

Hal ini, bagaimanapun juga, menyarankan pendekatan terbuka pada sertifikat yang diterbitkan untuk penanaman eksperimental beras transgenik dalam beberapa tahun terakhir, demikian menurut laporan media Cina.

Du mengatakan, Administrasi Makanan dan Obat Cina harus menyetujui produk turunan dari kloning babi dan transgenik sebelum diizinkan di pasar.

Sementara para ahli mengatakan, daging dari hewan kloning tidak berbeda dengan hewan yang dikandung secara alami, Du mengatakan penilaian keamanan yang lebih dibutuhkan untuk produk-produk transgenik.

“Hewan transgenik memiliki potensi risiko. Ini membutuhkan waktu lama untuk dievaluasi sebelum mereka bisa masuk ke pasar,” katanya. (Tan Ee Lyn)

Sumber:
newsdaily.com
maps.nationmaster.com

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.