Diposting Minggu, 19 September 2010 jam 1:36 am oleh Gun HS

Garis Keturunan Virus AIDS Jauh Lebih Tua dari Dugaan Sebelumnya

Suka dengan artikel ini?

Jelajahi artikel-artikel FaktaIlmiah yang berdasarkan apa yang dibaca dan ditonton teman-teman.
Terbitkan aktivitas Anda sendiri dan dapatkan kendali penuh.
Login

Minggu, 19 September 2010 -


Nenek moyang HIV yang menginfeksi monyet ternyata ribuan tahun lebih tua dari yang diduga sebelumnya, menunjukkan bahwa HIV, yang menyebabkan AIDS, tidak mungkin berhenti membunuh manusia dalam waktu dekat, demikian menurut temuan sebuah studi para peneliti dari Universitas Arizona dan Universitas Tulane. Simian immunodeficiency virus, atau SIV, paling tidak sudah ada selama 32.000 hingga 75.000 tahun, dan bahkan mungkin jauh lebih tua lagi, demikian menurut sebuah analisis genetik strain SIV yang ditemukan pada monyet-monyet di pulau Bioko, pulau yang dulunya merupakan semenanjung yang terpisah dari daratan Afrika setelah zaman es lebih dari 10.000 tahun yang lalu. Hasil penelitian yang terbit dalam jurnal Science edisi 17 September ini melempar pertanyaan pada data pengurutan DNA sebelumnya yang memperkirakan usia virus hanya beberapa ratus tahun.

Hasil studi ini memiliki implikasi bagi HIV. SIV, tidak seperti HIV, tidak menyebabkan AIDS di sebagian besar primata tersebut. Jika butuh ribuan tahun untuk SIV berkembang menjadi suatu keadaan yang tidak mematikan, ini kemungkinan besar akan memakan waktu yang sangat lama untuk HIV secara alami mengikuti lintasan yang sama.

Drill Bioko (Mandrillus leucophaeus), primata di pulau Bioko yang dijadikan sample. (Preston Marx, Tulane University)

“HIV memiliki keanehan tersendiri karena, pada umumnya, semua spesies lain dari virus immunodeficiency menyebabkan kematian jauh lebih rendah pada spesies inang mereka,” kata Michael Worobey, seorang profesor di departemen UA tentang ekologi dan biologi evolusi, yang memimpin studi bersama dengan virologist, Preston Marx, dari Universitas Tulane.

“Jadi, jika SIV masuk pada gambaran baru seperti yang diperkirakan sebelumnya, kami akan berpikir ia mencapai virulensi jauh lebih rendah dari skala waktu pendek,” kata Worobey. “Tetapi temuan kami menunjukkan sebaliknya. Jika HIV berevolusi ke virulensi yang lebih rendah, itu tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat.”

Pohon evolusi Simian immunodeficiency virus (SIV) dan Human immunodeficiency virus (HIV)

Penelitian ini juga menimbulkan pertanyaan tentang asal-usul HIV, dan para ilmuwan percaya bahwa HIV berevolusi dari SIV. Jika selama ribuan tahun manusia telah terkena SIV dari kera yang terinfeksi, mengapa epidemi HIV baru dimulai pada abad ke-20?

“Sesuatu terjadi di abad ke-20 untuk mengubah virus monyet yang relatif jinak ini menjadi sesuatu yang jauh lebih kuat dan bisa memulai epidemi. Kita tidak tahu apa yang menjadi pemicunya itu, tapi itu pasti ada,” kata Marx.

Pencarian strain virus yang terjebak di pulau Bioko ini memicu perdebatan lama, kata Worobey.

“Ini seperti menemukan sepotong fosil evolusi virus,” katanya. “Kita sekarang punya pulau kecil yang mengungkapkan petunjuk tentang SIV, dan ini mengatakan, ‘Itu sudah tua’. Sekarang kita tahu bahwa manusia hampir pasti sudah terkena SIV dalam waktu yang lama, mungkin ratusan ribu tahun.”

“Rekonstruksi evolusioner masa lalu dengan membandingkan gen virus ini adalah seperti memandang ke arah lautan,” kata Worobey. “Anda dapat melihat cara lama, tapi Anda tidak tahu apa yang ada di balik horizon. Pada suatu titik di masa lalu, Anda tidak tahu apa yang terjadi. Ada banyak lautan di luar sana yang tidak bisa Anda dapatkan dengan metode yang telah kita gunakan dalam mencoba memisah-misahkan hubungan di antara patogen ini.”

Menurut Worobey, SIV terdistribusi ke seluruh benua Afrika sebelum pulau Bioko terpisah dari benua tersebut sekitar 10.000 tahun yang lalu.

“Ketika itu terjadi, virus apa pun yang beredar pada saat itu menjadi terisolasi dari populasi virus di daratan Afrika,” katanya.

Marx, seorang virologist dari Tulane National Primate Research Center, menguji teorinya mengenai  SIV yang memiliki asal-usul purba, yaitu dengan mencari sampel DNA dari populasi monyet yang telah terisolasi selama ribuan tahun.

Tim peneliti mengumpulkan sample hewan sekitar, yaitu Drill Bioko (Mandrillus leucophaeus), sejenis monyet yang hanya hidup di pulau Bioko. Para ilmuwan menemukan empat strain SIV berbeda yang secara genetis sangat berbeda dari yang ditemukan di daratan. Worobey kemudian membandingkan urutan DNA virus dengan asumsi bahwa strain pulau berevolusi dalam isolasi selama lebih dari 10.000 tahun.

Pemodelan komputer menunjukkan tingkat mutasi jauh lebih lambat dari yang diduga sebelumnya, mengindikasikan bahwa virus ini berusia antara 32.000 dan 75.000 tahun. Penentuan usia ini menetapkan usia minimum baru bagi SIV, meskipun mungkin bahkan lebih tua lagi, kata Marx.

Worobey mengatakan studi ini memiliki implikasi pada banyak patogen yang berkembang pesat.

“Metode kami sangat bagus untuk menggambarkan dan memprediksi perubahan jangka pendek pada virus seperti flu atau HIV, tapi kita perlu skeptis terhadap kesimpulan ini dalam waktu panjang. Kami menemukan adanya pemutusan besar antara evolusi cepat, yang mana menjadikan patogen-patogen ini sangat dikenal, dan tingkat luar biasa konservasi yang kami temukan.”

“Mampu mempelajari virus dalam suasana terisolasi adalah kesempatan yang unik,” tambahnya.

Lokasi pulau Bioko yang dijadikan situs untuk meneliti Simian immunodeficiency virus (SIV) yang terisolasi

“Sejauh yang kami tahu, tidak ada tempat lain seperti pulau Bioko,” kata Worobey. “Tidak ada tempat lain yang bisa membuat kami melakukan hal semacam ini dalam waktu kalibrasi. Beberapa spesies primata di Bioko hanya memiliki beberapa ratus individu yang tersisa dan mungkin akan punah dalam waktu yang tidak terlalu lama. Kita mungkin tidak bisa melakukan penelitian ini 10 atau 20 tahun dari sekarang.”

“Menatap mata hewan-hewan ini dan mengetahui nenek moyang mereka membawa HIV dalam tubuh mereka mengirimkan getaran ke dalam tulang belakang saya.”

Sumber:
esciencenews.com
pbs.org
bioko.org

Gun HS
There's only one thing I figured about myself: Complex
Bergabung dengan 1000 orang lebih dengan kami melalui sosial media

Berlangganan artikel dan berita terbaru dari kami via email


Aktifitas

© 2010 FaktaIlmiah.com. Hak cipta asli oleh faktailmiah
Anda boleh mendistribusikannya dengan mencantumkan referensi dari situs kami.